Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

15 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bentrokan Hindu-Muslim di India Berujung Pemberlakuan Jam Malam

Selasa 12 Apr 2022 06:16 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil

Bentrokan Hindu-Muslim di India Berujung Pemberlakuan Jam Malam. Foto:    Wanita Muslim India memegang plakat dan meneriakkan slogan-slogan selama protes terhadap pembatasan jilbab di jalan Mira, di pinggiran Mumbai, India, 11 Februari 2022. Enam siswa di Government Women First Grade College di distrik Udupi, Karnataka, telah dilarang menghadiri kelas karena mengenakan jilbab dan siswa Hindu mulai mengenakan selendang safron sebagai tanda protes.

Bentrokan Hindu-Muslim di India Berujung Pemberlakuan Jam Malam. Foto: Wanita Muslim India memegang plakat dan meneriakkan slogan-slogan selama protes terhadap pembatasan jilbab di jalan Mira, di pinggiran Mumbai, India, 11 Februari 2022. Enam siswa di Government Women First Grade College di distrik Udupi, Karnataka, telah dilarang menghadiri kelas karena mengenakan jilbab dan siswa Hindu mulai mengenakan selendang safron sebagai tanda protes.

Foto: EPA-EFE/DIVYAKANT SOLANKI
Terjadi bentrokan Muslim dan Hindu di India.

REPUBLIKA.CO.ID, GUJARAT -- Bentrokan antara umat Hindu dan Muslim di India terjadi selama festival keagamaan. Hal ini mendorong polisi memberlakukan jam malam di satu kota dan melarang pertemuan lebih dari empat orang di bagian-bagian yang terkena dampak, seperti di Gujarat dan dua negara bagian lainnya, mulai Senin (11/4).

Sehari sebelumnya, setidaknya satu orang tewas dan sepuluh, termasuk sembilan polisi, terluka ketika prosesi Hindu diduga dilempari batu di sebuah kota di Negara Bagian Gujarat Barat.

Baca Juga

Di negara bagian tengah Madhya Pradesh, lebih dari 35 orang terluka dalam bentrokan serupa. Sementara itu, di negara bagian timur Jharkand juga mengalami kekerasan komunal.

“Kami telah menahan tujuh orang setelah bentrokan dan pengaturan keamanan yang ketat dilakukan untuk mencegah ketegangan lebih lanjut,” kata seorang pejabat polisi yang berbasis di kota Khambat di distrik Anand Gujarat, MJ Chaudhari, dikutip di Pakistan Observer, Selasa (12/4).

Pihak berwenang di Gujarat, negara bagian asal Perdana Menteri Narendra Modi, juga memberlakukan jam malam di beberapa bagian kota Himmatnagar. Sebelumnya, Modi adalah menteri utama Gujarat dan bintang yang sedang naik daun di partai nasionalis Hindu Bharatiya Janata Party (BJP).

Pada 2002, Gujarat dicekam oleh kekerasan komunal berskala besar yang mematikan selama sekitar satu bulan. Kelompok hak asasi mengatakan sekitar 2.000 orang, kebanyakan Muslim, tewas.

Festival pada Ahad (10/4) lalu menandai kelahiran Dewa Rama Hindu. Pekan lalu, polisi memberlakukan jam malam di negara bagian gurun Rajasthan setelah serangan serupa terjadi terhadap sebuah prosesi keagamaan.  

Sumber:

 

https://pakobserver.net/hindu-muslim-clashes-in-india-froce-police-to-ban-gatherings-in-affected-areas/

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile