Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

11 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Beda Macron dan Le Pen Soal Larangan Jilbab di Prancis, Demi Suara Pemilu?    

Ahad 17 Apr 2022 06:49 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah

Seorang pria berjalan melewati poster kampanye presiden dari Presiden Prancis dan kandidat tengah untuk pemilihan kembali Emmanuel Macron dan kandidat presiden sayap kanan Prancis Marine Le Pen di Anglet, barat daya Prancis. (Ilustrasi). Macron kritik La Pen yang akan larang jilbab jika menangi Pemilu Prancis

Seorang pria berjalan melewati poster kampanye presiden dari Presiden Prancis dan kandidat tengah untuk pemilihan kembali Emmanuel Macron dan kandidat presiden sayap kanan Prancis Marine Le Pen di Anglet, barat daya Prancis. (Ilustrasi). Macron kritik La Pen yang akan larang jilbab jika menangi Pemilu Prancis

Foto: AP Photo/Bob Edme
Macron kritik La Pen yang akan larang jilbab jika menangi Pemilu Prancis

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS — Presiden Emmanuel Macron saat ini mengatakan kepada orang-orang di kota Le Havre bahwa "tidak ada satu negara pun di dunia" yang melarang jilbab, sedangkan saingannya Marine Le Pen bersumpah untuk melarang jilbab di depan umum apabila nanti terpilih. 

Presiden Emmanuel Macron telah berselisih dengan Marine Le Pen atas rencananya untuk melarang perempuan mengenakan jilbab di depan umum, dengan memperhatikan suara umat Islam di putaran kedua pemilihan. 

Baca Juga

Le Pen pada 24 April berusaha menyebabkan kekacauan terbesar dalam sejarah politik modern Prancis dengan mengalahkan Macron dalam pemilihan presiden putaran kedua. 

Sementara jajak pendapat menunjukkan Macron unggul, mereka juga menunjukkan persaingan yang jauh lebih ketat antara sentris dan pemimpin sayap kanan daripada di putaran kedua mereka pada 2017. 

Analis mengatakan salah satu alasan kemajuannya adalah keberhasilan Le Pen dalam menumbuhkan citra yang lebih moderat dan menggambarkan dirinya sebagai kandidat yang paling siap menghadapi masalah seperti kenaikan harga. 

Tetapi satu kebijakan garis keras yang tidak dicabut oleh Le Pen adalah larangannya terhadap jilbab, dengan mengatakan wanita yang mengenakan jilbab di depan umum di Prancis akan didenda jika dia memenangkan kekuasaan. 

Sementara itu, Macron berusaha memanfaatkan desakannya untuk berargumen bahwa kebijakan Le Pen tidak berbeda dengan garis keras Front Nasional (FN) yang didirikan oleh ayahnya Jean-Marie. 

Mengunjungi kota timur Strasbourg pada Selasa lalu, Macron saat berjalan-jalan dan menemui para pemilih bertanya kepada seorang wanita bercadar apakah dia mengenakan jilbab karena pilihan atau kewajiban. 

"Itu karena pilihan. Benar-benar karena pilihan!" kata wanita yang dengan bangga menyatakan dirinya sebagai seorang feminis. 

Baca juga: Calon Presiden Prancis Marine Le Pen Bersumpah akan Larang Jilbab Jika Terpilih

Macron menjawab, dengan jelas mengacu pada rencana Le Pen, "Ini adalah tanggapan terbaik terhadap sampah yang telah saya dengar."   

Dia melangkah lebih jauh pada Kamis selama kunjungan ke kota pelabuhan utara Le Havre. “Tidak ada satu negara pun di dunia yang melarang jilbab di depan umum. Apakah Anda ingin menjadi yang pertama?"    

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile