Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Seruan Boikot G20 Dinilai Ancam Kedaulatan Indonesia

Ahad 17 Apr 2022 11:50 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Agus Yulianto

Pengamat Militer Connie Rahakundini Bakrie persoalan Rusia dan Ukraina merupakan urusan Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB). Karena itu, Indonesia harus menolak upaya penggiringan yang dilakukan Amerika Serikat dan negara barat untuk mengambil sikap terkait konflik antara Rusia dan Ukraina.

Pengamat Militer Connie Rahakundini Bakrie persoalan Rusia dan Ukraina merupakan urusan Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB). Karena itu, Indonesia harus menolak upaya penggiringan yang dilakukan Amerika Serikat dan negara barat untuk mengambil sikap terkait konflik antara Rusia dan Ukraina.

Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang
Pernyataan Menkeu Keuangan AS tersebut dinilai sebuah ancaman.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat Pertahanan dan Militer Connie Rahakundini Bakrie menilai, seruan untuk memboikot sejumlah pertemuan di forum G20 yang disampaikan Menteri Keuangan (Menkeu) Amerika Serikat, Janet Yellen, ancam kedaulatan Indonesia. Indonesia sebagai negara yang berdaulat semestinya tidak boleh diancam.

 

"Sudah mengancam dan sebagai negara berdaulat, kita nggak boleh diancam dan jangan mau kita diancam," kata Connie dalam diskusi daring, Ahad (17/4).

Menurutnya, persoalan Rusia dan Ukraina merupakan urusan Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB). Karena itu, Indonesia harus menolak upaya penggiringan yang dilakukan Amerika Serikat dan negara barat untuk mengambil sikap terkait konflik antara Rusia dan Ukraina. 

"Biden siapapun kawan-kawannya they have to respect us non alignment position tadi," tegasnya. 

Senada, Anggota Komisi I DPR Muhammad Farhan menilai, pernyataan Menkeu Keuangan AS tersebut dinilai sebuah ancaman. Karena itu, Indonesia dinilai perlu melakukan manuver. 

"Itu sebabnya menggalang diskusi atau kesepakatan positioning bersama dengan Brazil dan India itu akan sangat strategis," ucapnya.

Politikus Partai NasDem itu menilai, forum G20 akan menjadi forum penting bagi Amerika Serikat. Oleh karena itu, penting bagi Indonesia dan negara G20 lainnya menyeimbangkan kekuatan ekonomi Amerika saat ini.

"Kekuatan ekonomi pun ketika China bangkit, dan India serta Rusia, Brazil, dan Indonesia menjadi gabungan pasar terbesar di dunia menandingi size pasar Amerika, maka memang saatnya sekarang kita kemudian melakukan manuver untuk menyeimbangkan hal tersebut," tuturnya. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile