Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

5 Gangguan yang Merusak Pusat Bahasa Otak

Rabu 20 Apr 2022 07:28 WIB

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih

Otak manusia (Ilustrasi)

Otak manusia (Ilustrasi)

Foto: Pixabay
Ada lima gangguan terpisah yang mempengaruhi pusat bahasa di belahan otak kiri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menurut sebuah studi baru di Northwestern Medicine, ada lima gangguan terpisah yang mempengaruhi pusat bahasa di belahan otak kiri. Gangguan ini secara progresif menyebabkan kesulitan berbahasa yang dikenal sebagai afasia progresif primer (PPA).

 

"Kami telah menemukan masing-masing penyakit ini menyerang bagian yang berbeda dari bahasa," kata penulis utama Dr. M. Marsel Mesulam, direktur Pusat Neurologi Kognitif dan Penyakit Alzheimer Northwestern Mesulam. 

Baca Juga

"Dalam beberapa kasus, penyakit menyerang area yang bertanggung jawab untuk tata bahasa, di area lain yang bertanggung jawab untuk pemahaman kata. Setiap penyakit berkembang pada tingkat yang berbeda dan memiliki implikasi yang berbeda untuk intervensi," jelasnya, dilansir dari MedicalExpress.

Penelitian ini didasarkan pada koleksi otopsi PPA terbesar sebanyak 118 kasus yang pernah dikumpulkan. Penelitian ini diterbitkan di jurnal Brain pada 20 April.

Para pasien telah diikuti selama lebih dari 25 tahun. Peneliti mengatakan studi ini merupakan penelitian paling ekstensif hingga saat ini tentang harapan hidup, jenis gangguan bahasa dan hubungan penyakit dengan rincian gangguan bahasa.

Pasien dengan PPA terlibat dalam penelitian longitudinal prospektif yang mencakup pengujian bahasa serta struktur dan fungsi otak MRI. Persetujuan untuk donasi otak pada saat kematian dimasukkan dalam penelitian ini.

PPA mempengaruhi sekitar satu dari setiap 100.000 orang. Tanda-tanda pertama PPA mungkin tidak kentara, dan sering disalahartikan sebagai masalah kecemasan atau tenggorokan. Bahkan spesialis mungkin tidak dapat menegakkan diagnosis tepat waktu. 

Kondisi yang mendasari pada 40 persen kasus PPA adalah bentuk demensia Alzheimer yang sangat langka. Ini tidak biasa karena mempengaruhi bahasa daripada ingatan, dan itu bisa dimulai jauh lebih awal dalam kehidupan, bahkan sebelum orang tersebut mencapai usia 65 tahun.

PPA disebabkan oleh 60 persen kasus dari sindrom yang disebut degenerasi lobar frontotemporal, yang merupakan kumpulan penyakit lainnya (FTLD). Meskipun kebanyakan individu tidak menyadarinya, degenerasi lobus frontotemporal bertanggung jawab atas kira-kira setengah dari semua demensia yang dimulai sebelum usia 65 tahun. 

Dengan pendekatan pencitraan dan biokimia yang lebih baik, diagnosis yang akurat sekarang dapat dicapai. Setelah kondisi yang mendasari telah diidentifikasi, ada berbagai pilihan pengobatan yang tersedia pada tingkat penyakit (pengobatan) dan tingkat gejala.

“Triknya adalah dengan mendekati PPA di kedua level secara bersamaan,” kata Mesulam.

Jika penyakit Alzheimer adalah akar masalahnya, pasien dapat diobati dan didaftarkan dalam uji klinis. Seseorang yang memiliki masalah dengan tata bahasa dan pencarian kata dapat menerima terapi wicara yang disesuaikan pada tingkat gejala. 

Masalah pemahaman kata akan ditangani dengan terapi wicara jenis baru atau stimulasi magnetik transkranial, yang tampaknya merupakan pengobatan paling efektif untuk masalah ini. Obat anti-kecemasan dan perawatan perilaku dapat membantu mengatasi kecemasan yang terkait dengan penemuan kata.

Tahap selanjutnya dalam penelitian ini adalah menggunakan biomarker baru untuk meningkatkan akurasi diagnostik dan menentukan apakah PPA pasien disebabkan oleh penyakit Alzheimer atau FTLD. 

Peneliti Northwestern juga berharap untuk mengembangkan perawatan farmakologis yang sesuai untuk setiap kondisi yang menyebabkan PPA dan intervensi yang dipersonalisasi. Tujuan lainnya adalah untuk mengembangkan terapi simtomatik non farmakologis yang disesuaikan dengan sifat gangguan linguistik.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile