Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

5 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pemeriksaan Payudara Sendiri Perlu Dilakukan Sambil Berbaring dan Bercermin

Jumat 22 Apr 2022 09:12 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Hasil mammogram payudara, tes untuk mendeteksi kanker. Pemeriksaan payudara sendiri penting dilakukan sebagai bentuk deteksi dini kanker payudara.

Hasil mammogram payudara, tes untuk mendeteksi kanker. Pemeriksaan payudara sendiri penting dilakukan sebagai bentuk deteksi dini kanker payudara.

Foto: AP
Selain sambil berbaring, SADARI juga perlu dilakukan dengan berdiri di depan cermin.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis bedah onkologi Maria Kristina Siswandari menyarankan para peremuan melakukan pemeriksaan payudara sendiri (SADARI) dalam posisi berbaring. Ini merupakan bagian dari deteksi kanker payudara.

"Meraba payudara dengan syarat posisi harus berbaring. Kalau bisa punggungnya diganjal dengan bantal yang tipis," ujar Kristina yang berpraktik di RSPI - Puri Indah itu dalam sebuah webinar kesehatan, Kamis (21/4/2022).

Baca Juga

Merujuk Mayo Clinic, saat berbaring, jaringan payudara menyebar, membuatnya lebih tipis dan lebih mudah untuk dirasakan. Bila bagian payudara kanan yang akan Anda diperiksa, maka angkat lengan kanan lalu rabalah dengan tangan kiri menggunakan tiga jari, yakni telunjuk, tengah dan manis. Lalu, lakukan hal sebaliknya saat pemeriksaan payudara kiri.

"Kita lakukan perabaan. Seluruh bagian payudara harus diraba misalnya dengan gerakan melingkar atau zig zag sehingga seluruh permukaan teraba. Tidak usah ditekan terlalu keras, cukup dengan ringan," kata Kristina.

Selain sembari berbaring, Kristina juga menyarankan perempuan melakukan SADARI di depan cermin. Ini penting untuk mencari ada tidaknya penonjolan, puting masuk ke dalam, lesung di payudara, maupun gambaran payudara seperti kulit jeruk.

"Posisi sambil tangan ke atas, lalu di pinggang. Semua yang teraba benjol mengkhawatirkan perlu pemeriksaan lanjutan," kata dia.

Perempuan berusia di atas 20 tahun disarankan melakukan SADARI sebulan sekali pada hari kedua atau ketiga sesudah menstruasi. Mereka yang berada dalam rentang usia 20-40 tahun sebaiknya setiap tiga tahun juga memeriksakan diri ke dokter.

Pemeriksaan ke dokter menjadi satu tahun sekali untuk perempuan berusia di atas 40 tahun. Kristina mengatakan, bagi mereka yang punya riwayat keluarga kanker payudara, maka memerlukan pemeriksaan fisik oleh dokter lebih sering dan pemeriksaan mamografi secara periodik sebelum usia 50 tahun.

SADARI diperlukan untuk mengidentifikasi perubahan bentuk payudara atau adanya kelainan dan hasil pemeriksaan perlu dikonfirmasikan dengan pemeriksaan penunjang. Bagaimana jika ada benjolan?

"Orang pertama kali berobat biasanya saat menemukan benjolan. Jangan takut dulu, karena benjolan bisa tumor jinak atau ganas. Kalau jinak tidak akan menyebar dan tak berbahaya," kata dia.

Kanker payudara di Indonesia menduduki peringkat kedua tertinggi setelah kanker leher rahim dengan sebanyak 23.140 kasus baru setiap tahun. Menurut Kristina, kebanyakan pasien datang dalam stadium lokal lanjut dan bila begini maka angka harapan hidupnya akan jauh turun.

"Kanker betapa ganasnya, yang kita lakukan bisa deteksi lebih awal maka bisa dilakukan suatu pengobatan, artinya dapat menyembuhkan. Misalnya datangnya terlambat yang bisa kita lakukan adalah paliatif, untuk memperbaiki kualitas hidup," ujar Kristina.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile