Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

8 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Harus Tunggu Sampai Kapan untuk Vaksin Booster Kedua?

Sabtu 23 Apr 2022 01:32 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah

CDC menyarankan vaksin 'booster' kedua Covid-19 bagi lansia 50 tahun ke atas.

CDC menyarankan vaksin 'booster' kedua Covid-19 bagi lansia 50 tahun ke atas.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
CDC menyarankan vaksin 'booster' kedua Covid-19 bagi lansia 50 tahun ke atas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Beberapa pekan lalu Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan dosis penguat Covid 19 kedua untuk orang berusia 50 tahun ke atas. Tak lama kemudian, penasihat independen badan tersebut berusaha menjernihkan kebingungan tentang orang mana dalam kelompok usia itu yang mungkin benar-benar membutuhkan suntikan itu sekarang. Mereka juga menganalisa golongan mana yang mungkin bisa menunggu sampai musim gugur untuk dosis lain.

Pada bulan Maret, Food and Drug Administration (FDA) mengizinkan booster kedua untuk orang berusia 50 tahun ke atas empat bulan setelah yang pertama. Tak lama setelah itu, CDC menandatangani tindakan FDA, mengatakan orang-orang ini mungkin mendapatkan booster kedua jika mereka mau. Mereka mengingatkan Anda harus berkonsultasi dengan dokter dahulu untuk melihat apakah booster kedua diperlukan.

Baca Juga

Tapi badan tersebut membuat rekomendasi tanpa berkonsultasi dengan penasihat luarnya, yang disebut Komite Penasihat untuk Praktik Imunisasi. Mereka biasanya mengadakan pertemuan publik untuk meninjau bukti. Perubahan pedoman yang tampaknya tiba-tiba membuat banyak dokter di garis depan bingung.

"Para dokter tidak dapat mengikuti," ujar Dr William Schaffner, ahli penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center di Nashville, Tennessee yang juga Direktur medis National Foundation for Infectious Diseases seperti dilansir dari laman NBC News, Sabtu (23/4/2022).

Selama pertemuan ACIP hari Rabu, Elisha Hall, pemimpin pedoman klinis untuk tanggap darurat Covid 19 di CDC, mengatakan kepada komite bahwa orang yang berusia 50 tahun ke atas harus mempertimbangkan untuk mendapatkan booster kedua lebih cepat daripada nanti jika mereka memiliki masalah kesehatan yang mendasarinya. Misalnya, tinggal bersama orang lain yang berisiko tinggi terkena Covid berat atau memiliki pekerjaan yang membuat mereka berisiko terpapar Covid, termasuk mereka yang bepergian atau harus berkumpul dalam kelompok besar.

"Orang yang baru-baru ini terinfeksi dengan varian omicron juga bisa menunggu sampai musim gugur," tambah Hall.

Tapi kelompok itu juga menyarankan masuk akal bagi dokter untuk menenangkan orang yang ragu-ragu untuk mendapatkan booster kedua jika mereka berisiko rendah penyakit. Disarakan menunggu sampai musim gugur ini untuk membuat kasus untuk suntikan tambahan jika kasus melonjak sekali lagi.

Meskipun kasus Covid di AS sedikit meningkat, mereka tidak berada di dekat puncak lonjakan omicron musim dingin. Tampaknya, vaksin yang berbeda mungkin diperlukan pada musim gugur ini. Vaksin yang akan menargetkan varian omicron yang sangat menular.

"Saya rasa omicron dan subvariannya BA.2, 3 dan 4 akan menjadi pemain utama musim gugur ini," ungkap kepala petugas medis Moderna, Paul Burton, dalam pertemuan Kongres Vaksin Dunia di Washington, DC.

Meskipun tidak ada cara untuk mengetahui apa yang akan dilakukan virus corona di musim gugur, banyak ahli penyakit menular khawatir akan ada lonjakan lain. Itu karena subvarian menular terus menyebar, dan virus umumnya menyebar lebih mudah saat cuaca dingin.

Tetapi ada juga bukti yang muncul bahwa booster tambahan dapat mengakibatkan hasil yang semakin berkurang. 

“Beberapa rekan saya di bidang imunologi, virologi, mengatakan bahwa dengan setiap dosis, Anda mendapatkan lebih sedikit manfaat,” ujar Schaffner.

Artinya, mungkin saja sistem kekebalan menjadi mati rasa dengan setiap dosis stimulan tambahan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile