Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

 

30 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Menlu Rusia: Barat Jangan Remehkan Ancaman Perang Nuklir

Selasa 26 Apr 2022 05:22 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Friska Yolandha

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, memperingatkan Barat agar tidak meremehkan peningkatan risiko konflik nuklir atas Ukraina.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, memperingatkan Barat agar tidak meremehkan peningkatan risiko konflik nuklir atas Ukraina.

Foto: AP/Maxim Shemetov/Pool Reuters
NATO terlibat dalam perang proxy dengan Rusia karena memasok persenjataan ke Ukraina.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, memperingatkan Barat agar tidak meremehkan peningkatan risiko konflik nuklir atas Ukraina. Lavrov mengatakan, NATO terlibat dalam perang proxy dengan Rusia karena memasok persenjataan ke Ukraina.

 

Lavrov mengatakan, inti dari setiap kesepakatan untuk mengakhiri konflik di Ukraina akan sangat bergantung pada situasi militer di lapangan. Lavrov menambahkan, Rusia telah melakukan segala upaya untuk mencegah perang nuklir.

Baca Juga

"Ini adalah posisi kunci kami di mana kami mendasarkan segalanya. Risikonya sekarang cukup besar. Saya tidak ingin meningkatkan risiko itu secara artifisial. Banyak yang menyukai itu. Bahayanya serius, nyata. Dan kita tidak boleh meremehkannya," ujar Lavrov. 

Rusia melancarkan operasi militer khusus ke Ukraina pada 24 Februari. Ini adalah serangan terbesar di negara Eropa sejak 1945. Operasi militer Rusia telah menyebabkan ribuan orang tewas atau terluka, dan memaksa lebih dari 5 juta warga Ukraina melarikan diri ke luar negeri.  

Moskow mengatakan, tujuan operasi militer adalah melucuti senjata Ukraina dan melindunginya dari gerakan fasis.  Ukraina dan Barat mengatakan, Rusia menggunakan dalih palsu untuk perang. Lavrov menyalahkan Washington atas kurangnya dialog.

“Amerika Serikat praktis telah menghentikan semua kontak hanya karena kami berkewajiban untuk membela Rusia di Ukraina,” kata Lavrov.

Lavrov mengatakan, pasokan senjata canggih Barat, termasuk rudal anti-tank Javelin, kendaraan lapis baja dan pesawat tak berawak canggih adalah tindakan provokatif yang diperhitungkan untuk memperpanjang konflik daripada mengakhirinya. Lavrov berpendapat, persenjataan tersebut akan menjadi target yang sah bagi militer Rusia.

"Fasilitas penyimpanan di Ukraina barat telah menjadi sasaran lebih dari sekali (oleh pasukan Rusia). Bagaimana bisa sebaliknya?. NATO, pada dasarnya, terlibat dalam perang dengan Rusia melalui proxy dan mempersenjatai proxy itu. Perang berarti perang," kata Lavrov.

Lavrov mengatakan bahwa, otoritas Kyiv tidak bernegosiasi dengan itikad baik. Sementara menurut Lavrov, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy sibuk mencari citra publik daripada bernegosiasi.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile