Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

13 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Polisi India Tangkap Tujuh Tersangka Penodaan Masjid

Jumat 29 Apr 2022 07:36 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil

 Polisi India Tangkap Tujuh Tersangka Penodaan Masjid. Foto:  Islamofobia (ilustrasi)

Polisi India Tangkap Tujuh Tersangka Penodaan Masjid. Foto: Islamofobia (ilustrasi)

Foto: Bosh Fawstin
Tujuh tersangka penodaan masjid ditangkap polisi India.

REPUBLIKA.CO.ID,NEW DELHI -- Polisi negara bagian Uttar Pradesh di India utara menangkap tujuh orang, Kamis (28/4/2022). Mereka diduga melakukan penodaan terhadap masjid, dengan melemparkan potongan daging babi, surat-surat yang melecehkan Muslim, serta merobek halaman teks Islam.

Aksi kekerasan dan penodaan ini terjadi di tiga masjid dan tempat suci, sebagai salah satu upaya untuk kembali memicu kekerasan komunal.

Baca Juga

Dalam sebuah pernyataan, dinyatakan insiden itu terjadi di kota Ayodhya. Anggota kelompok sayap kanan bernama Hindu Yodha Sangathan terlibat dalam aksi tersebut.

Empat anggota First Information Reports (FIR) terdaftar dalam insiden tersebut, yang terjadi di Masjid Taatshah Jama, Masjid Ghosiyana, Masjid Kashmiri Mohalla dan tempat suci Gulab Shah Baba.

"Aksi yang mereka lakukan adalah upaya untuk menciptakan kekerasan komunal dan menghasut kerusuhan di kota Ayodhya," kata pernyataan yang dikeluarkan kepolisian, dikutip di Anadolu Agency, Jumat (29/4).

Lebih lanjut, mereka menyebut dalang dari konspirasi ini diidentifikasi sebagai Mahesh Mishra. Berdasarkan penyelidikan, terungkap Mishra dan rekan dekatnya marah atas kekerasan komunal yang terjadi di daerah Jahangirpuri New Delhi pada 16 April dan mereka ingin membalas dendam.

Inspektur Senior Polisi Shailesh Pandey mengatakan 11 orang terlibat dalam insiden masjid terbaru ini, namun empat di antaranya melarikan diri.

Pernyataan polisi juga menyebutkan para pelaku ini telah membeli topi tengkorak, dua salinan Alquran, daging babi dan alat tulis untuk menghasut kekerasan komunal.

"Pengadilan yang terhormat telah mengarahkan untuk mempertahankan status quo di situs tersebut," lanjut pernyataan tersebut.

Saluran televisi lokal juga menunjukkan sebuah bangunan yang menempel pada sebuah masjid dihancurkan di daerah tersebut.

Diketahui, pada 16 April beberapa orang, termasuk petugas polisi, terluka ketika bentrokan meletus di Jahangirpuri selama prosesi keagamaan Hindu. Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa menuduh umat Islam terlibat dalam pelemparan batu pada prosesi tersebut.

Sedikitnya 20 orang ditangkap menyusul kekerasan tersebut.

Menanggapi panggilan para pemimpin BJP di Badan Hukum Kota Delhi Utara, pihak berwenang memulai upaya pembongkaran "selektif" di wilayah tersebut. Buldoser menghancurkan serangkaian toko di pinggir jalan di wilayah Jahangirpuri, yang mayoritas penduduknya Muslim.

Saat perjalanan berlangsung di hadapan pasukan besar polisi dan personel paramiliter, Mahkamah Agung India memerintahkan agar proses pembongkaran itu dihentikan.

India telah menyaksikan kampanye sistematis terhadap Muslim dalam beberapa bulan terakhir. Massa Hindu mengorganisir prosesi di daerah Muslim, mengacungkan pedang, sekaligus mengancam akan membunuh anggota masyarakat.

Perdana Menteri Narendra Modi tetap diam atas masalah ini. Sebanyak 108 mantan birokrat India minggu ini menulis surat kepada Modi, menyatakan keprihatinan atas eskalasi kekerasan terhadap komunitas minoritas, khususnya Muslim di beberapa negara bagian yang diperintah BJP.

Atas hal tersebut, berbagai ancaman timbul bagi lembaga konstitusional karena pemerintah negara bagian tampaknya sepenuhnya terlibat dalam keadaan tersebut.  

Sumber:

https://www.aa.com.tr/en/asia-pacific/police-in-india-arrest-7-people-for-desecrating-mosques/2575913

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile