Senin 02 May 2022 01:14 WIB

Tak Ada Dana, NASA Akhiri Misi Observatorium Terbang SOFIA 

Mengakhiri SOFIA konsisten dengan rekomendasi dari komunitas sains..

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih
...
Foto: nasa
Teleskop SOFIA akan segera dipensiunkan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Akhir tahun ini, observatorium terbang NASA akan melakukan penerbangan terakhirnya. Badan Antariksa Amerika (NASA) dan mitranya di Pusat Dirgantara Jerman (DLR) telah sepakat mengakhiri operasi misi Observatorium Stratosfer untuk Astronomi Inframerah (SOFIA). Penghentian operasional ini disebabkan karena tidak ada alokasi dana.

DLR dan NASA menggunakan survei dekadal astrofisika, sebuah dokumen berbasis komunitas yang mengidentifikasi tujuan penelitian astrofisika teratas untuk sepuluh tahun ke depan. 

Baca Juga

Dekadal astrofisika terbaru, yang diterbitkan pada November 2021 juga mengusulkan penutupan SOFIA. SOFIA menghabiskan biaya sekitar 85 juta dolar AS per tahun untuk menjalankannya.

NASA merilis pernyataan pada Kamis (28/4/2022) yang menggambarkan survei dekade "menyimpulkan produktivitas sains SOFIA tidak sebanding dengan biaya operasinya. Laporan tersebut juga menemukan kemampuan SOFIA tidak tumpang tindih secara signifikan dengan prioritas sains yang telah diidentifikasi survei dekade untuk dekade berikutnya dan seterusnya.

Kurangnya dukungan dalam jajak pendapat juga disebutkan dalam permintaan anggaran Gedung Putih untuk 2023, yang menyatakan bahwa mengakhiri SOFIA konsisten dengan rekomendasi dari komunitas sains.

"Anggaran operasi tahunan SOFIA adalah misi operasi termahal kedua di Astrofisika," kata para pejabat dalam rincian alokasi NASA dalam permintaan anggaran federal untuk tahun 2023. 

Namun, produktivitas sains misi tersebut tidak sepadan dengan misi sains besar lainnya. Pada 30 September, SOFIA akan menyelesaikan delapan tahun masa kerja, setelah perpanjangan tiga tahun dari mandat aslinya. 

Ekspedisi ini membuat gambar inframerah ketinggian tinggi dari kosmos dengan pesawat Boeing 747 yang dimodifikasi yang dilengkapi dengan teleskop pemantul. 

Sebelum akhirnya ditebang, itu telah menentang permintaan pembatalan berulang-ulang selama bertahun-tahun.  NASA mengingatkan komunitas astronomi bahwa data dari SOFIA akan tetap tersedia untuk digunakan bahkan setelah misi selesai. "NASA akan terus memajukan masa depan penemuan ilmiah dalam astrofisika inframerah," kata badan tersebut.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement