Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

 

4 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

KSP: Penentuan Skema Endemi Covid-19 Tunggu Evaluasi Pasca-mudik

Kamis 05 May 2022 06:52 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Petugas kesehatan Puskesmas Kabupaten Lampung Selatan menyuntikkan vaksin COVID-19 dosis ketiga (booster) kepada pemudik di terminal keberangkatan Pelabuhan Bakauheni, Lampung Selatan, Lampung, Sabtu (30/4/2022). Pemerintah tidak terburu-buru menurunkan status pandemi menjadi endemi Covid-19. Ilustrasi.

Petugas kesehatan Puskesmas Kabupaten Lampung Selatan menyuntikkan vaksin COVID-19 dosis ketiga (booster) kepada pemudik di terminal keberangkatan Pelabuhan Bakauheni, Lampung Selatan, Lampung, Sabtu (30/4/2022). Pemerintah tidak terburu-buru menurunkan status pandemi menjadi endemi Covid-19. Ilustrasi.

Foto: ANTARA/Nova Wahyudi
Pemerintah tidak terburu-buru menurunkan status pandemi menjadi endemi Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden RI Abraham Wirotomo menegaskan penentuan skema menuju endemi Covid-19 masih menunggu hasil evaluasi pasca-mudik lebaran. Abraham menyampaikan hal ini menyusul beredarnya informasi bahwa pemerintah telah mempersiapkan transisi perubahan status pandemi menjadi endemi Covid-19.

 

"Untuk skema menuju endemi pemerintah masih akan menunggu evaluasi beberapa minggu pasca-mudik lebaran. Kita berharap tidak akan terjadi lonjakan lagi seperti di negara lain. Pemerintah akan bersiap mengantisipasi bila terjadi lonjakan," kata Abraham, dalam siaran pers di Jakarta, Kamis (5/5/2022).

Baca Juga

Dia mengakui selama tujuh minggu terakhir, yakni sejak 24 Maret hingga 4 Mei 2022, Covid-19 sudah terkendali. Hal itu ditunjukkan oleh data Reproduction Rate (Rt) yang konsisten di angka 1, serta jumlah kasus harian Covid-19 yang terus melandai.

"Per 3 Mei 2022, 107 kasus per hari, angka kematian 18 per hari, dan angka kasus aktif tinggal 6.951. Suatu hal yang patut kita syukuri dan apresiasi kepada tenaga kesehatan, TNI/Polri, dan satgas yang terus mengingatkan protokol kesehatan," imbuh Abraham.

Namun demikian Abraham menyampaikan pemerintah tidak terburu-buru menurunkan status pandemi menjadi endemi meski beberapa indikator menunjukkan perbaikan.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile