Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

13 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Grealish Dinilai Tak Layak Dibanderol Rp 1,8 M

Jumat 06 May 2022 03:01 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Muhammad Akbar

Reaksi Jack Grealish dari Manchester City selama pertandingan sepak bola Liga Premier Inggris antara Manchester City dan Brentford di Stadion City of Manchester di Manchester, Inggris, Rabu, 9 Februari 2022.

Reaksi Jack Grealish dari Manchester City selama pertandingan sepak bola Liga Premier Inggris antara Manchester City dan Brentford di Stadion City of Manchester di Manchester, Inggris, Rabu, 9 Februari 2022.

Foto: AP/Jon Super
Dirk Kuyt menganggap banderol itu tiga kali lipat dari harga sebenarnya Grealish.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Jack Grealish selalu percaya diri tentang banderol harga monumental sebesar 100 juta poundsterling (sekitar Rp 1,8 triliun) dari Aston Villa ke Manchester United.

Tapi itu diragukan setelah kegagalan di semifinal Liga Champions melawan Real Madrid dalam kekahalan yang dramatis, Kamis (5/5/2022) dini hari WIB.

Mantan pemain Liverpool, Dirk Kuyt menganggap banderol itu tiga kali lipat dari harga sebenarnya Grealish. Senada dengan itu, selebriti penggemar Manchester City Liam Gallagher malah menempatkan Phil Foden senilai 500 juta poundsterling

Hasil pertandingan di Bernabeu menunjukkan bahwa mereka benar. Tidak dapat dibayangkan bahwa Mo Salah, Alan Shearer, Thierry Henry, Michael Owen, atau penyerang lainnya di kelompok yang sama dengan Grealish akan gagal memanfaatkan satu dari dua peluang emasnya untuk membuat Real Madrid tidak terlihat.

Dengan banderol sebesar 100 juta poundsterling itu seharusnya ia bisa memberikan umpan sedingin es dari peluang sepersekian detik. 

Tapi dua peluang datang, dunia menahan napas dan dua peluang hilang, ketika mengubahnya benar-benar tidak terlalu rumit untuk yang terbaik dari yang terbaik. 

"Saya baru saja melakukannya," kata Owen tentang tahun-tahunnya yang paling luar biasa, dikutip dari Daily Mail, Jumat (6/5/2022). 

"Tidak masalah siapa yang saya lawan. Saya memiliki kepercayaan diri yang tak tergoyahkan. Tidak ada yang menggangguku," terangnya.

Grealish sepertinya tidak memiliki kepastian seperti itu. Tentu saja, gaya sepak bolanya yang mempesona tidak cocok dengan cara metronom otomatis gaya memberi-dan-pergi Guardiola.

Tapi dia juga tampaknya tidak memiliki keyakinan yang jelas tentang permainannya yang selalu dia miliki di Aston Villa, di mana semuanya berputar di sekelilingnya.

Rasio menit per gol atau assistnya musim ini - 317,6 - dibandingkan dengan Ilkay Gundogan 188,1 dan bahkan lebih rendah dari Cole Palmer (19 tahun) dan Fernandinho (37 tahun) yang jarang bermain.

Menurut Daily Mail, Grealish telah memberi kesan sebagai seseorang yang berusaha mati-matian untuk menyesuaikan diri di antara para superstar yang dia tidak sepenuhnya menganggap dirinya sebagai salah satunya.

Grealish mengungkapkan bagaimana keinginannya yang gigih untuk memberikan assist untuk rekan satu timnya telah membuat beberapa dari mereka bertanya-tanya mengapa dia tidak menembak lebih banyak, ketika mereka melihatnya mencetak gol di tempat latihan.

"Saya menembak jauh lebih sedikit daripada siapa pun," katanya beberapa pekan lalu, yang dianggap seharusnya dia bisa lebih egois.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile