Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

13 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dua Gejala Ini Jadi Tanda Infeksi Subtipe Baru Varian Omicron

Jumat 06 May 2022 12:15 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda

Ilustrasi SARS-CoV-2 varian omicron. Ada dua gejala yang patut diwaspadai sebagai kemungkinan infeksi subtipe baru varian omicron.

Ilustrasi SARS-CoV-2 varian omicron. Ada dua gejala yang patut diwaspadai sebagai kemungkinan infeksi subtipe baru varian omicron.

Foto: Pixabay
Dua gejala jadi pertanda serius infeksi subtipe baru varian omicron.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Varian omicron dari virus penyebab Covid-19 (SARS-CoV-2) terus bermutasi dan ada dua subgaris keturunan baru yang dilaporkan melanda Inggris. Prof Tim Spector selaku kepala aplikasi ZOE Covid Study menyarankan untuk mewaspadai gejala subtipe yang dikenal dengan nama BA.4 dan BA.5 itu.

Dalam video Youtube terbarunya, Spector menginformasikan ada 1.300 kasus BA.4 yang dilaporkan di Inggris dan satu kasus di Irlandia Utara. Sementara, BA.2 yang merupakan subvarian pertama omicron menyumbang sebagian besar kasus yang dilaporkan.

Baca Juga

Menurut Prof Spector, BA.4 dan BA.5 mungkin tidak termasuk subtipe varian yang menjadi perhatian langsung, tetapi para pakar terus mengawasi perkembangannya. Pasalnya, Afrika Selatan yang merupakan tempat omicron pertama kali ditemukan menunjukkan peningkatan kasus BA.4 dan BA.5 yang cukup cepat.

Profesor epidemiologi di King's College London, Inggris, tersebut menjelaskan dua gejala yang bisa menjadi tanda seseorang terinfeksi BA.4 dan BA.5, yakni tinnitus (telinga berdenging) dan kehilangan fungsi indra penciuman. Kedua gejala tersebut harus dianggap sebagai penanda serius.

"Ini menunjukkan bagian lain dari tubuh sedang terpengaruh, sesuatu yang internal, lebih dekat dengan otak," ungkap Prof Spector, dikutip dari laman Express, Kamis (5/5/2022).

Prof Spector dan timnya juga telah melakukan survei untuk menilai prevalensi tinnitus pada orang yang terinfeksi Covid-19. Sebanyak 19 persen atau satu dari lima orang diketahui memiliki masalah telinga karena Covid-19.

Dari 14.500 orang yang mengikuti survei, 5.000 orang dinyatakan positif Covid-19 dan mengalami kondisi telinga berdenging. Menurut para peserta, gejala datang dan pergi, bisa ringan hingga sedang selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Prof Spector sendiri pernah mengalaminya saat terinfeksi Covid-19, tetapi kondisi itu menghilang dengan cepat. Dia menyoroti pula bahwa pasien yang sebelumnya sudah mengidap tinnitus menunjukkan kondisi tinnitus yang semakin parah setelah terinfeksi Covid-19.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile