Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

30 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Warren Buffett Wanti-wanti Jangan Beli Bitcoin, Lebih Baik Beli Dua Aset Ini!

Selasa 10 May 2022 05:13 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Warren Buffett. (Investors)

Warren Buffett. (Investors)

Tren bitcoin mulai mundur dan memudar, meski tetap menjadi koin crypto terbesar

Dalam lima tahun terakhir, bitcoin telah melonjak lebih dari 2.000%. Namun, belakangan tren bitcoin mulai mundur dan memudar, meski tetap menjadi koin crypto terbesar. Tetapi Warren Buffett tetap kritis terhadap eksistensi bitcoin.

Pada pertemuan pemegang saham tahunan Berkshire Hathaway pada hari Sabtu, Buffett mengatakan meskipun dia tidak tahu apakah bitcoin akan naik atau turun ke depan, dia cukup yakin bahwa bitcoin tidak menghasilkan apa-apa.

Melansir Yahoo Finance di Jakarta, Selasa (10/5/22) itulah mengapa Oracle of Omaha tidak memiliki aset tersebut.

Baca Juga: Gautam Adani Jadi Orang Terkaya No. 5 di Dunia Lampaui Investor Legend Warren Buffett

“Jika Anda memberi tahu saya bahwa Anda memiliki semua bitcoin di dunia dan Anda menawarkannya kepada saya seharga USD25, saya tidak akan menerimanya karena apa yang akan saya lakukan dengannya?” ujar Buffett. “Saya harus menjualnya kembali kepada Anda dengan satu atau lain cara. Itu tidak akan melakukan apa-apa.”

Untuk diketahui, bitcoin saat ini diperdagangkan lebih dari USD38.000 (Rp552 juta) per buah. Di tengah kritiknya terhadap bitcoin, Buffet pun menyebut lebih memilih dua aset ini untuk dibeli dibandingkan bitcoin.

1. Tanah pertanian

Meski Buffett tidak dikenal sebagai investor pertanian, tetapi dia melihat adanya nilai dalam kelas aset yang penting bagi sektor ini. Bagi Buffett, jika Anda membeli tanah pertanian, Anda memiliki aset berwujud yang menghasilkan makanan.

“Jika Anda mengatakan, untuk bunga 1% di semua lahan pertanian di Amerika Serikat, bayar grup kami USD25 miliar, saya akan menulis cek kepada Anda sore ini,” kata Buffett.

Dengan inflasi yang semakin panas, harga komoditas pertanian termasuk jagung dan kedelai melonjak ke level tertinggi baru.

2. Apartemen

Bangunan apartemen adalah aset lain yang Buffett tidak keberatan memilikinya dengan harga yang tepat.

“[Jika] Anda menawari saya 1% dari semua rumah apartemen di negara ini dan Anda menginginkan USD25 miliar lagi, saya akan menulis cek kepada Anda. Ini sangat sederhana,” kata investor legendaris itu.

Meski ekonomi tengah dilanda resesi, tapi orang-orang tetap membutuhkan tempat tinggal. Dengan harga real estat yang naik ke tingkat yang tidak terjangkau di banyak bagian negara, menyewa apartementelah menjadi satu-satunya pilihan bagi banyak orang.

Intinya, Buffett lebih memilih lahan pertanian dan gedung apartemen daripada bitcoin karena alasan yang sangat sederhana: Mereka menghasilkan sesuatu.

"Apartemen akan menghasilkan sewa, dan pertanian akan menghasilkan makanan."

Bitcoin menawarkan potensi kenaikan jangka panjang yang menarik. Tetapi bagi investor yang menghindari risiko yang ingin menghindari volatilitas sebanyak mungkin, tetap berpegang pada aset produktif adalah ide yang bijaksana.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile