Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

4 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Wisatawan Membeludak, Kabupaten Pangandaran Panen Pemasukan

Selasa 10 May 2022 22:30 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Andri Saubani

Suasana Pantai Pangandaran, Kabupaten Pangandaran, Selasa (10/5/2022). Masih banyak wisatawan yang berlibur di kawasan itu meskipun momen liburan telah usai. 

Suasana Pantai Pangandaran, Kabupaten Pangandaran, Selasa (10/5/2022). Masih banyak wisatawan yang berlibur di kawasan itu meskipun momen liburan telah usai. 

Foto: Republika/Bayu Adji P
Membeludaknya wisatawan pada libur Lebaran tahun ini menyisakan masalah sampah.

REPUBLIKA.CO.ID, PANGANDARAN -- Jumlah wisatawan yang berkunjung ke Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat selama momen libur Lebaran kali mengalami peningkatan yang signifikan. Berdasarkan data Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Pangandaran sejak H-1 hingga H+7 Lebaran, 669.774 orang yang berkunjung ke Pantai Pangandaran, Pantai Karapyak, Pantai Batu Hiu, Pantai Batukaras, dan Green Canyon.

"Saya orang Pangandaran asli, ini kunjungan yang paling ramai sejak tahun 2000. Di atas 100 ribu (orang) per hari. Ini overkapasitas," kata dia, Bupati Pangandaran, Jeje Wiradinata, Selasa (10/5/2022).

Baca Juga

Dengan banyaknya pengunjung yang datang, ia memperkirakan perputaran uang yang terjadi di Kabupaten Pangandaran mencapai puluhan miliar rupiah. Selain itu, pendapatan asli daerah (PAD) yang masuk ke Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pangandaran ikut meningkat.

Jeje mencontohkan, apabila setiap wisatawan yang datang ke Kabupaten Pangandaran menghabiskan uang Rp 100 ribu, perputaran uang yang terjadi bisa mencapai Rp 60 miliar. Sementara itu, PAD dari retribusi tiket masuk diperkirakan mencapai Rp 5 miliar.

"Ini suatu perputaran uang yang sangat luar biasa," ujar dia.

Menurut dia, momen liburan di daerahnya kali ini secara umum berjalan dengan baik. Tak ada kejadian luar biasa.

Namun, ia tak memungkiri adanya sejumlah masalah saat kunjungan wisatawan membludak. Beberapa masalah yang terjadi adalah kemacetan lalu lintas dan menumpuknya sampah.

"Iya kami akan evaluasi. Kami akan mengatasi cara bertindak saat terjadi lonjakan wisatawan, di antaranya masalah kemacetan dan sampah," kata dia.

Jeje mengatakan, ketika lalu lintas di kawasan Pantai Pangandaran macet, armada kendaraan pangakut sampah otomatis tak bisa beroperasi. Menurut dia, ketika puncak kunjungan wisatawan pada H+1 hingga H+3 Lebaran, kendaraan pengangkut sampah hanya bisa beroperasi pada lewat tengah malam hingga subuh. Itu pun, tak semua sampah yang menumpuk terangkut.

"Dari estimasi sampah 60 ton per hari, terangkut hanya setengahnya. Sekarang sih sudah lancar," kata dia.

Jeje mengatakan, Pemkab Pangandaran akan melakukan pembenahan secara internal untuk mengatasi masalah yang timbul ketika kinjungan wisatawan membludak. Pihannya juga akan melakukan sosialisasi lebih gencar agar para wisatawan lebih sadar untuk menjaga kebersihan lingkungan. Pemkab Pangandaran juga akan mengajak para pedagang untuk menjaga kebersihan di lingkungannya berusaha.

"Termasuk saran Bu Susi akan saya pertimbangkan. Kalau semua bergerak, saya rasa masalah ini bisa tertangani dengan baik," kata dia.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile