Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

 

6 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bill Gates Danai Pembangunan Pabrik Vaksin Baru dengan Fasilitas Super Canggih

Rabu 11 May 2022 15:37 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Bill Gates (Instagram Bill Gates)

Bill Gates (Instagram Bill Gates)

Miliarder Bill Gates baru saja membantu acara pemotongan pita di fasilitas manufaktur baru di wilayah Seattle untuk vaksin yang dibangun oleh Inventprise.

Miliarder Bill Gates baru saja membantu acara pemotongan pita di fasilitas manufaktur baru di wilayah Seattle untuk vaksin yang dibangun oleh Inventprise, sebuah perusahaan biotek yang didukung dengan dana dari Bill & Melinda Gates Foundation.

 

Dengan berlokasi di antara ladang dan kilang anggur di pinggiran Seattle Woodinville, Washington, fasilitas baru seluas 70.000 kaki persegi ini akan memproduksi vaksin untuk melawan penyakit pneumokokus, yang membunuh ratusan ribu anak setiap tahun.

Jika uji klinis mendatang perusahaan berhasil, pabrik diposisikan untuk menghasilkan puluhan juta shot setiap tahun untuk penggunaan komersial. Vaksin untuk penyakit lain juga sedang digarap.

Baca Juga: Bill Gates Peringatkan Elon Musk Bisa Bikin Twitter Lebih Buruk: Saya Agak Ragu...

Melansir Geek Wire di Jakarta, Rabu (11/5/22) Gates Foundation pada bulan November menjanjikan hingga USD90 juta (Rp1,3 triliun) kepada perusahaan dari dana investasi strategisnya yang mendukung sektor swasta. Pendanaan itu dibangun di atas USD100 juta (Rp1,4 triliun) yang sebelumnya diterima perusahaan dari yayasan.

“Kami adalah mitra yang berkomitmen penuh, sepenuhnya bersemangat dengan apa yang kami lihat di sini dan kami memiliki banyak pencapaian yang akan datang. Dan menurut saya ini cukup besar," kata Gates dalam pernyataan singkat di fasilitas itu.

Media AS, GeekWire, mendapat tur di dalam fasilitas. Ada deretan inkubator stainless steel menumbuhkan bakteri. Hanya satu strain pada satu waktu yang dapat dibuat dengan sistem, yang menghancurkan mikroba dan memisahkan komponen yang digunakan dalam vaksin, bagian dari lapisan gula di bagian luar serangga.

Setelah gula dihasilkan, mereka melekat pada sisa vaksin: penghubung dan protein yang membantu mendorong respons imun.

Seluruh proses sepenuhnya otomatis dan dikendalikan komputer. Setelah produksi dimulai, tidak ada manusia yang perlu berada di dalam ruangan untuk mengoperasikan sistem saat sedang berjalan. Setiap ruangan di lantai manufaktur memiliki misi dan tujuan yang berbeda, dan komponen dikirim di antara mereka secara otomatis dalam pipa yang dibersihkan dengan uap di antara penggunaan. Udara murni memasuki fasilitas melalui bank raksasa filter bersenandung.

“Apa yang Anda buat sangat canggih dan biaya super rendah, dan kualitas super tinggi,” kata Gates.

Inventprise telah berkembang jauh sejak didirikan sepuluh tahun lalu di lahan seluas 700 kaki persegi di Seattle oleh veteran pengembangan vaksin Subhash Kapre.

Perusahaan yang berbasis di Redmond, Wash. ini sekarang memiliki lebih dari 100 karyawan dan beberapa lokasi di sebelah timur Seattle. Vaksin Inventprise untuk penyakit pneumokokus disiapkan untuk memulai uji coba fase 1 musim gugur ini pada anak-anak dan orang dewasa.

Hubungan panjang perusahaan dengan Gates Foundation kembali ke peran Kapre sebelumnya. Dia sebelumnya memimpin tim yang terdiri dari 3.000 orang sebagai eksekutif di Serum Institute of India, pembuat vaksin besar yang juga bekerja dengan yayasan tersebut.

Kapre meninggalkan pekerjaan itu pada tahun 2012 dan kembali ke Seattle dengan rencana untuk pensiun. Tapi dia terpikat kembali ke pengembangan vaksin oleh Trevor Mundel, presiden kesehatan global di Gates Foundation.

Tujuan akhir perusahaan adalah untuk menyediakan vaksin berbiaya rendah ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Tetapi pasar komersial yang lebih besar untuk vaksin pneumokokus, yang sekarang didominasi oleh Pfizer dan Merck, juga dapat menghasilkan peluang jika Inventprise dapat memanfaatkannya. Vaksin Prevnar-13 Pfizer menarik penjualan USD5,95 miliar (Rp86,5 triliun) pada tahun 2020.

Untuk diketahui, vaksin pneumokukus adalah imunisasi untuk mencegah penyakit akibat infeksi bakteri streptococcus pneumoniae atau kuman pneumokokus yang rawan menyerang anak di bawah usia 5 tahun, dan lansia di atas 50 tahun.

Pneumokokus bisa menyebabkan beberapa penyakit, seperti radang paru (pneumonia), radang selaput otak (meningitis), dan infeksi darah (bakteremia).

Penyakit pneumokokus dapat disebabkan oleh lusinan bakteri yang berbeda, dan vaksin Inventprise bertujuan untuk melindungi dari 25 jenis bakteri. Itu lebih dari tembakan baru Pfizer melawan 20 dan Merck melawan 15.

Vaksin Inventprise dibangun di atas teknologi yang memungkinkan beberapa komponen vaksin dirangkai tanpa kehilangan potensi vaksin Kuncinya adalah molekul "penghubung" yang menghubungkan komponen dan meningkatkan visibilitasnya ke sistem kekebalan sehingga memungkinkan respons perlindungan yang kuat.

“Semua indikator yang kami miliki sejauh ini mengkonfirmasi ekspektasi tentang profil produk,” kata Leurquin.

Perusahaan juga sedang menyelidiki vaksin yang dirancang untuk melindungi dari 32 jenis, dan memiliki program praklinis untuk rotavirus, shigella, demam kuning, meningitis, dan penyakit lainnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile