Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

5 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Film Horor yang Memiliki Akhir Cerita Membingungkan

Rabu 11 May 2022 16:24 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Qommarria Rostanti

Film horor dengan akhir cerita yang membingungkan. (ilustrasi)

Film horor dengan akhir cerita yang membingungkan. (ilustrasi)

Foto: Warner Bros Pictures
Ada beberapa film horor dengan akhir cerita yang dinilai tidak terlalu bagus.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Adegan terakhir dalam film horor biasanya harus mengejutkan, agak praktis, dan realistis untuk ceritanya. Meskipun tidak ada yang berharap akhir yang membingungkan untuk film yang baru saja mereka tonton selama sekitar dua jam, terkadang adegan akhir film horor menarik perlu sedikit dibongkar.

Meskipun ada beberapa akhir film horor yang disukai penggemar, ada banyak juga yang membuat penonton berharap bahwa plotnya disimpulkan secara berbeda. Dari beberapa film terbaru yang tersedia untuk streaming di Netflix hingga film 1990-an, ini beberapa film horor dengan akhir cerita yang tidak terlalu bagus, seperti dilansir di laman Game Rant, Rabu (11/5/2022):

Baca Juga

1. What Lies Below (2020)

photo
Film What Lies Below. - (Vertical Entertainment)
 

Film horor ini bisa dianggap sebagai salah satu film rumah berhantu terburuk karena karakternya tidak sepenuhnya terbentuk dan ending ceritanya juga tidak memuaskan. Film ini bercerita tentang Libby (Ema Horvath) yang tidak menyukai John (Trey Tucker), yaitu pria yang membuat ibunya Michelle (Mena Suvari) jatuh cinta.

Canggung melihat Libby mencoba menghindari John di rumah mereka di Adirondacks, dan ternyata John menyimpan beberapa tangki air di ruang bawah tanah. Di akhir film, John telah memasukkan Libby ke dalam tangki, dan sepertinya dia juga membuat Michelle hamil dengan makhluk asing.

Ini tidak hanya menjijikkan untuk ditonton tetapi juga menjengkelkan. Mengapa Libby tidak bisa menjadi gadis terakhir yang kuat bertahan? Setelah menonton karakter ini mencoba mencari tahu apa yang sedang dilakukan John, sayang sekali untuk melihat John muncul sebagai pemenang.

2. The Open House (2018)

photo
Film The Open House. - (Netflix)
 

The Open House adalah salah satu film horor Netflix terburuk dan itu sebagian besar karena akhir ceritanya. Sulit membayangkan film horor yang memiliki kesimpulan gelap dan mengganggu. Logan Wallace (Dylan Minnette) terbunuh, dan penggemar melihat mayatnya di dekat air di belakang rumah pedesaan tempat dia dan ibunya Naomi (Piercey Dalton) tinggal.

Naomi pun tampaknya mati dan juga pingsan setelah diserang. Mengapa seseorang menargetkan ibu dan anak ini? Mengapa Logan dikuntit dan dimata-matai? Mengapa mereka mati? Sementara beberapa akhir film horor sengaja dibiarkan kabur dan itu hal yang baik, itu tidak terjadi di sini, dan penonton akan berharap lebih.

3. Truth or Dare (2018)

photo
Film Truth or Dare. - (Universal Pictures)
 

Film ini merupakan film horor produksi Blumhouse yang gagal total. Akhirnya juga meninggalkan banyak hal yang tidak diinginkan.

Ketika film horor berfokus pada kutukan atau permainan, wajar saja jika penonton menginginkan kesimpulan di mana karakter utama mencari cara untuk menang dan menyingkirkan antagonis. Dalam hal ini, Olivia Barron (Lucy Hale) membagikan video Truth or Dare secara daring, yang menunjukkan bahwa orang lain akan mulai memainkan permainan mematikan dan dia akan aman untuk saat ini. Tapi karena tidak ada sekuel, ini bukan akhir yang terbaik.

4. Orphan (2009)

photo
Film Orphan. - (Wikipedia)
 

Meskipun ada beberapa plot twist film horor yang tak terlupakan, namun akhir dari Orphan tampak jelas dan sangat penuh harap. Ketika penggemar mengetahui bahwa Esther (Isabelle Fuhrman) bukan seorang anak kecil melainkan Leena Klammer yakni seorang gadis yang sudah berusia 33 tahun, sepertinya itu bukan pengungkapan yang besar.

Penjelasan bahwa Esther memiliki kelainan yang disebut Hypopituitarism yang memengaruhi hormonnya dan membuatnya tidak tumbuh dengan baik, fakta ini terasa lesu dan tidak terlalu menggairahkan. Tampaknya sangat jelas sepanjang film bahwa Esther diam-diam jauh lebih tua dari seorang anak. Karena film bergantung pada pengungkapan ini dan tidak semua orang terkejut, tampaknya sulit untuk menyebut akhir ceritanya bagus dan sulit mengatakan bahwa ini adalah cara yang baik untuk mengakhiri cerita.

5. Urban Legend (1998)

photo
Film Urban Legend. - ( Sony Pictures Releasing)
 

Film ini sangat menyenangkan, tapi akhir ceritanya sedikit tidak memuaskan dan tidak terlalu mengejutkan seperti yang seharusnya. Natalie Simon (Alicia Witt) telah mengalahkan Brenda Bates (Rebecca Gayheart) saat Brenda terlihat sudah mati. Namun di adegan terakhir, penonton menyaksikan Brenda duduk bersama sekelompok mahasiswa.

Itu menjelaskan bahwa artinya dia akan menceritakan kisah lengkap tentang apa yang sebenarnya terjadi di kampus. Akhir ini terasa terburu-buru, tidak sepenuhnya mengejutkan, dan penuh dengan klise. Gagasan bahwa seorang penjahat telah bersembunyi di depan mata selama ini telah dilakukan berkali-kali sebelumnya, dan tampaknya sulit untuk percaya bahwa Brenda selamat dan mendaftar di perguruan tinggi lain.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile