Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Infeksi Hepatitis Sebabkan 1,4 Juta Kematian Per Tahun

Jumat 13 May 2022 20:12 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Petugas kesehatan berjalan di selasar ruang isolasi Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) M Djamil Padang, Sumatera Barat.  Dokter Spesialis Penyakit Dalam Ari Fahrial Syam mengungkap penyakit virus hepatitis bisa menyebabkan kematian. Sedikitnya kasus hepatitis mengakibatkan sekitar 1,4 juta kematian setiap tahunnya.

Petugas kesehatan berjalan di selasar ruang isolasi Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) M Djamil Padang, Sumatera Barat. Dokter Spesialis Penyakit Dalam Ari Fahrial Syam mengungkap penyakit virus hepatitis bisa menyebabkan kematian. Sedikitnya kasus hepatitis mengakibatkan sekitar 1,4 juta kematian setiap tahunnya.

Foto: ANTARA/Muhammad Arif Pribadi
Ahli menyebut ada beberapa jenis infeksi hepatitis yang sebabkan radang hati

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter Spesialis Penyakit Dalam Ari Fahrial Syam mengungkap penyakit virus hepatitis bisa menyebabkan kematian. Sedikitnya kasus hepatitis mengakibatkan sekitar 1,4 juta kematian setiap tahunnya.

 

"Penyakit infeksi hepatitis virus saat ini menyebabkan 1,4 juta kematian setiap tahun," ujar Ari saat dihubungi Republika, Jumat (13/5/2022).

Sejauh ini, dia menambahkan, ada beberapa jenis virus yang bisa menyebabkan radang hati atau hepatitis. Kemudian, virus hepatitis yang ada antara lain Hepatitis virus A,B,C,D dan E.  Terakhir juga dilaporkan ditemukannya virus hepatitis G. Dari virus hepatitis yang ada ini virus hepatitis B dan C merupakan dua virus yang memang bisa menyebabkan penderitanya mengalami hepatitis kronis, berlanjut menjadi sirosis hati atau penciutan hati  sampai kanker hati bahkan sampai menyebabkan terjadinya kematian.  

Pria yang juga menjabat sebagai Dekan Fakuktas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) menambahkan, virus hepatitis ini pernah menyerang mantan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan yang menyebabkan beliau mengalami kanker hati dan menjalani transplantasi hati di China sebelum menjadi Dirut PLN dan Menteri BUMN dan beruntung sampai saat ini masih sehat.

Ia menegaskan, kesadaran akan penyakit ini juga harus bisa ditumbuhkan lagi ketika masyarakat mendengar bahwa anggota keluarga sakit dan meninggal dunia karena sakit hepatitis.

"Terus terang sebagai searang dokter penyakit dalam saya melihat masyarakat kurang peduli terhadap penyakit hepatitis, masyarakat lebih waspada  terhadap kanker atau sakit  jantung, padahal penyakit infeksi virus hepatitis cukup tinggi di masyakat kita," katanya.

Padahal, ia mengungkap data saat ini 1 dari 12 penduduk dunia mengalami hepatitis B atau hepatitis C dan penyakit ini menjadi penyebab seseorang mengalami penyakit kronis dan kematian lebih parah dari tuberkulosis (TB), Human Immunodeficiency Virus (HIV) atau malaria. Masalahnya, dia menambahkan, ada  9 dari 10 orang yang tidak menyadari hidup dengan orang menderita hepatitis.

Selain itu organisasi kesehatan dunia PBB (WHO) juga menyampaikan bahwa  empat dari lima orang yang hidup Bersama dengan pasien hepatitis virus tidak mengetahui bagaimana mencegah, melakukan skrining dan mengobati pasien dengan infeksi hepatitis virus ini.

"Masyarakat memang harus selalu diingatkan akan bahaya infeksi virus ini. Rasanya kita selalu mendengar ada saja dalam keluarga kita yang pernah sakit hepatitis ini yang akhirnya berujung pada kematian," katanya.

Secara khusus, dia menambahkan, yang perlu diperhatikan oleh masyarakat adalah penggunaan alat pribadi secara bersama misalnya sikat gigi, pisau cukur, jarum suntik termasuk gunting kuku. "Beberapa laporan penelitian menunjukkan bahwa penggunaan sikat gigi bersama dapat meningkatkan risiko untuk tertular dari infeksi virus hepatitis ini," katanya.

Termasuk juga penggunaan jarum atau benda tajam yang digunakan secara bersama seperti proses pembuatan tato atau perawatan jari tangan dan kaki.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile