Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

 

4 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Korea Utara Laporkan 21 Kematian Baru di Tengah Wabah Covid-19

Sabtu 14 May 2022 03:16 WIB

Red: Indira Rezkisari

Dalam gambar yang dibuat dari video yang disiarkan oleh KRT Korea Utara ini, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengenakan masker di televisi pemerintah selama pertemuan untuk mengakui kasus pertama COVID-19 negara itu Kamis, 12 Mei 2022, di Pyongyang, Korea Utara. Korea Utara memberlakukan penguncian nasional pada hari Kamis untuk mengendalikan wabah COVID-19 pertama yang diakui setelah bertahan selama lebih dari dua tahun pada klaim yang diragukan secara luas tentang rekor sempurna yang mencegah virus yang telah menyebar ke hampir setiap tempat di dunia.

Dalam gambar yang dibuat dari video yang disiarkan oleh KRT Korea Utara ini, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengenakan masker di televisi pemerintah selama pertemuan untuk mengakui kasus pertama COVID-19 negara itu Kamis, 12 Mei 2022, di Pyongyang, Korea Utara. Korea Utara memberlakukan penguncian nasional pada hari Kamis untuk mengendalikan wabah COVID-19 pertama yang diakui setelah bertahan selama lebih dari dua tahun pada klaim yang diragukan secara luas tentang rekor sempurna yang mencegah virus yang telah menyebar ke hampir setiap tempat di dunia.

Foto: KRT via AP
Kim Jong Un sebut kondisi Korea Utara sebagai kekacauan dahsyat.

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Korea Utara melaporkan 21 kematian baru pada Jumat (13/5/2022) di kalangan orang-orang yang mengalami demam, lapor kantor berita KCNA pada Sabtu (14/5/2022). Korea Utara sedang memerangi wabah Covid-19 pertama mereka.

 

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyebut wabah sebagai "kekacauan dahsyat". Sekitar 280.810 orang kini sedang dirawat dan 27 orang meninggal sejak deman yang asal usulnya tidak diketahui mulai dilaporkan di Korut sejak akhir April, kata KCNA.

Baca Juga

Media pemerintah tidak menyebutkan apakah kematian baru itu disebabkan oleh Covid-19. KCNA pada Jumat mengatakan bahwa satu kematian dikonfirmasi dikarenakan varian Omicron.

Laporan itu diumumkan pada pertemuan Partai Buruh yang berkuasa pada Sabtu pagi, yang dihadiri oleh Kim. Di sana ia menyebut wabah sebagai bencana besar sejak Korut didirikan namun dapat diatasi, kata KCNA.

Krisis kesehatan disebabkan oleh organisasi partai yang tidak becus dan tidak bertanggung jawab dalam menanggulangi anti-epidemi. Kim meminta berbagai upaya harus dilakukan untuk mengatasi wabah dalam waktu sesingkat mungkin, dikutip dari Reuters.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile