Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

2 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

RSUD Kota Bogor: Pasien DBD Terbanyak Terjadi pada Januari

Ahad 15 May 2022 17:18 WIB

Red: Friska Yolandha

Petugas menutup pintu Ruang Rawat Inap Batu Tulis di RSUD Kota Bogor, Jawa Barat, Senin (7/2/2022). Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor mengungkapkan data pasien deman berdarah dengue (DBD) yang ditangani pada awal hingga pertengahan tahun 2022 terjadi pada Januari mencapai 139 orang.

Petugas menutup pintu Ruang Rawat Inap Batu Tulis di RSUD Kota Bogor, Jawa Barat, Senin (7/2/2022). Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor mengungkapkan data pasien deman berdarah dengue (DBD) yang ditangani pada awal hingga pertengahan tahun 2022 terjadi pada Januari mencapai 139 orang.

Foto: Antara/Arif Firmansyah
Pada Januari, tercatat 139 orang pasien DBD.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor mengungkapkan data pasien deman berdarah dengue (DBD) yang ditangani pada awal hingga pertengahan tahun 2022 terjadi pada Januari mencapai 139 orang. Humas RSUD Kota Bogor, Mia, mengatakan telah dipersiapkan sejumlah fasilitas jika kasus DBD yang membutuhkan penanganan juga meningkat.

"Saat ini menurut data pasien jumlahnya terus menurun yang membutuhkan penanganan di rumah sakit umum daerah," katanya, Ahad (15/5/2022).

Baca Juga

Meskipun begitu, kata Mia, telah ada koordinasi untuk penyiapan ruangan rawat inap, tenaga kesehatan dan sarana lain dalam mengantisipasi lonjakan pasien DBD. Jumlah pasien DBD yang mencapai 139 orang pada Bulan Januari, turun drastis menjadi 61 orang pada Februari, kemudian hanya 42 orang pada Maret, 56 orang pada April dan 19 orang pada Mei 2022 di RSUD Kota Bogor.

Sementara, secara umum menurut data Dinas Kesehatan Kota Bogor selama Januari-April 2022 terdapat 511 orang diserang penyakit DBD. Pada Bulan Januari di musim penghujan kasus pasien DBD mencapai 129 orang.

Kemudian turun pada Bulan Februari menjadi 75 orang, melonjak 100 persen menjadi 155 orang pada bulan Maret dan mulai turun pada April menjadi 152 orang. Pada Bulan April pasien terbanyak terdapat di Puskesmas Bondongan sebanyak 24 orang disusul Puskesmas Bogor Timur 19 orang, Puskesmas Mulya Harja 13 orang, Puskesmas Cipaku 12 orang.

Kasus dengan jumlah pasien di bawah itu ada di Puskesmas Bogor Utara sebanyak 10 pasien, Puskesmas Bogor Selatan, Puskesmas Pondok Rumput delapan orang, Puskesmas Kedung Badak tujuh orang, Puskesmas Gang Kelor enam orang, Puskesmas Mekarwangi lima orang, Puskesmas Tegal Gundil, Sempur dan Belong dan Pasir Mulya masing-masing empat orang. Puskesmas Merdeka dan Sindang Barang masing-masing tiga orang, Puskesmas Warung Jambu dan Semplak masing-masing dua orang, Puskesmas Kayu Manis, Bogor Tengah, Lawang Gintung dan Pulo Armyn masing-masing satu orang, selanjutnya di Puskesmas Tanah Sareal dan Gang Aut nol pasien.

Mia menyatakan dengan data tersebut, RSUD Kota Bogor siap menampung pasien DBD yang memerlukan perawatan di tingkat rumah sakit jika diperlukan. "Kami siap melayani masyarakat, tapi menurut data, bulan ini menurun namun hari ini ada dua pasien yang masuk di RSUD," jelasnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile