Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

29 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

DMI Sulteng: Haul Guru Tua Perlu Masuk Kalender Wisata Religi

Senin 16 May 2022 06:31 WIB

Red: Agung Sasongko

Sejumlah santri membawa poster Sayyid Idrus bin Salim Aljufri atau Guru Tua pada peringatan Haul Guru Tua di Kompleks Alkhairaat di Palu, Sulawesi Tengah, Sabtu (14/5/2022). Pemerintah setempat mengusulkan Guru Tua yang merupakan pendiri Alkhairaat sekaligus tokoh penyebaran agama dan pendidikan Islam di Sulawesi Tengah dan Kawasan Timur Indonesia tersebut menjadi pahlawan nasional.

Sejumlah santri membawa poster Sayyid Idrus bin Salim Aljufri atau Guru Tua pada peringatan Haul Guru Tua di Kompleks Alkhairaat di Palu, Sulawesi Tengah, Sabtu (14/5/2022). Pemerintah setempat mengusulkan Guru Tua yang merupakan pendiri Alkhairaat sekaligus tokoh penyebaran agama dan pendidikan Islam di Sulawesi Tengah dan Kawasan Timur Indonesia tersebut menjadi pahlawan nasional.

Foto: ANTARA/Mohamad Hamzah
Haul Guru Tua di Alkhairaat, tidak hanya dihadiri oleh umat Islam di wilayah Sulteng.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Pimpinan Wilayah Dewan Masjid Indonesia (PW DMI) Sulawesi Tengah Ahmad M Ali menilai Haul Pendiri Alkhairaat Habib Sayyid Idrus Bin Salim Aljufri (Guru Tua) yang setiap tahun dilaksanakan di Kota Palu perlu menjadi satu kegiatan wisata provinsi khususnya wisata religi.

"Pemerintah perlu merespons kegiatan ini dengan memasukkan Haul Guru Tua dan Festival Raodhah dalam kalender kegiatan pariwisata Sulteng, khususnya wisata religi," ucap Ahmad M Ali, dihubungi dari Palu, Ahad (15/5/2022).

Baca Juga

Haul Guru Tua di Alkhairaat, tidak hanya dihadiri oleh umat Islam di wilayah Provinsi Sulawesi Tengah. Dalam catatan Pengurus Besar (PB) Alkhairaat Haul Guru Tua tahun 2022 dihadiri oleh 50.000 umat Islam yang berasal dari wilayah Sulteng, serta umat Islam dari Pulau Kalimantan hingga Papua.

Bahkan, PB Alkhairaat menyebut umat Islam dari Jawa dan Sumatera, dan mancanegara juga hadir di Alkhairaat untuk memperingati Haul Guru Tua.

"Di samping itu, Alkhairaat menjadi titik sentral basis penyebaran pendidikan Islam terbesar di wilayah Kawasan Timur Indonesia yang dipelopori oleh Guru Tua," kata Ali.

Ia juga mendorong Pemerintah Kota Palu dan Pemprov Sulteng untuk bersinergi mengambil bagian secara optimal dalam mengembangkan Haul Guru Tua dan Festival Raodhah.

"Momentum Haul Guru Tua dan Festival Raodhah menjadi momentum strategis yang harus menjadi perhatian pemerintah daerah dalam mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat," kata Ali.Anggota DPR-RI dari daerah pemilihan Sulteng akan mendorong Kementerian Pariwisata supaya mengakomodasi Haul Guru Tua dan Festival Raodhah masuk dalam kalender pariwisata nasional.

"Mari kita bersama-sama memperjuangkan Haul Guru Tua beserta seluruh kegiatan penunjangnya, menjadi satu tujuan destinasi wisata religi secara nasional," imbuhnya.

Guru Tua tidak hanya berdakwah, tetapi menghibahkan perjalanan hidupnya untuk kepentingan masa depan pembangunan bangsa di bidang pendidikan di Tanah Air.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile