Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

27 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Penyelidikan Independen Bermunculan Ungkap Penembak Shireen Abu Akleh

Senin 16 May 2022 11:21 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Layar luar ruangan menunjukkan gambar jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh dan bahasa Arab yang berbunyi, selamat tinggal Shireen, suara Palestina, di pusat kota Ramallah, Tepi Barat, Rabu, 11 Mei 2022.

Layar luar ruangan menunjukkan gambar jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh dan bahasa Arab yang berbunyi, selamat tinggal Shireen, suara Palestina, di pusat kota Ramallah, Tepi Barat, Rabu, 11 Mei 2022.

Foto: AP/Nasser Nasser
Pejabat dan saksi Palestina mengatakan Abu Akleh ditembak oleh tentara.

REPUBLIKA.CO.ID, JERUSALEM -- Ketika Israel dan Palestina berselisih soal penyelidikan pembunuhan jurnalis Aljazirah Shireen Abu Akleh, beberapa kelompok independen telah meluncurkan penyelidikan sendiri. Satu tim peneliti sumber terbuka mengatakan temuan awalnya memberikan dukungan kepada saksi Palestina yang mengatakan dia dibunuh oleh tembakan Israel.

Israel dan Palestina berselisih atas penyelidikan Abu Akleh, akhirnya beberapa kelompok penelitian dan hak asasi manusia telah meluncurkan penyelidikan sendiri. Selama akhir pekan, Bellingcat, sebuah konsorsium peneliti internasional yang berbasis di Belanda, menerbitkan analisis bukti video dan audio yang dikumpulkan di media sosial.

Baca Juga

Materi tersebut berasal dari sumber militer Palestina dan Israel, dan analisis tersebut melihat faktor-faktor seperti cap waktu, lokasi video, bayangan, dan analisis audio forensik dari tembakan. Kelompok itu menemukan bahwa sementara orang-orang bersenjata dan tentara Israel berada di daerah itu, bukti mendukung keterangan saksi bahwa tembakan Israel membunuh Abu Akleh.

"Berdasarkan apa yang dapat kami tinjau, IDF (tentara Israel) berada di posisi terdekat dan memiliki garis pandang paling jelas ke Abu Akleh," kata peneliti utama analisis tersebut Giancarlo Fiorella.

Bellingcat adalah salah satu dari semakin banyak perusahaan yang menggunakan informasi "sumber terbuka" seperti video media sosial, rekaman kamera keamanan, dan citra satelit, untuk merekonstruksi peristiwa. Fiorella mengakui bahwa analisis tidak dapat 100 persen pasti tanpa bukti seperti peluru, senjata yang digunakan oleh tentara, dan lokasi GPS pasukan Israel. Namun dia mengatakan, munculnya bukti tambahan biasanya mendukung kesimpulan awal dan hampir tidak pernah membalikkannya.

"Inilah yang kami lakukan ketika kami tidak memiliki akses ke hal-hal itu," kata Fiorella.

Kelompok hak asasi manusia Israel B'Tselem mengatakan, sedang melakukan analisisnya sendiri. Kelompok itu pekan lalu memainkan peran kunci dalam penarikan mundur militer dari klaim awalnya bahwa orang-orang bersenjata Palestina tampaknya bertanggung jawab atas kematiannya.

Klaim Israel didasarkan pada video media sosial yang memperlihatkan seorang pria bersenjata Palestina menembak ke sebuah gang Jenin, dan kemudian sosok lainnya datang berlari untuk mengklaim bahwa mereka telah menembak seorang tentara. Tentara mengatakan bahwa karena tidak ada tentara yang terluka hari itu, orang-orang bersenjata itu mungkin merujuk pada Abu Akleh, yang mengenakan helm pelindung dan jaket antipeluru.

Seorang peneliti B'Tselem pergi ke daerah itu dan mengambil video. Hasil tersebut menunjukkan bahwa orang-orang bersenjata Palestina berjarak sekitar 300 meter dari tempat Abu Akleh ditembak, dipisahkan oleh serangkaian tembok dan gang.

Juru bicara B'Tselem Dror Sadot mengatakan, kelompok itu telah mulai mengumpulkan kesaksian dari para saksi dan mungkin mencoba untuk merekonstruksi penembakan dengan video dari tempat kejadian. Namun dia mengatakan, pada titik ini belum dapat menyimpulkan siapa yang berada di balik penembakan itu.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile