Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

3 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Mengapa Kayu Sangat Mudah Terbakar Sementara Logam tidak?

Senin 16 May 2022 10:52 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Nora Azizah

Ada penjelasan ilmiah terkait kayu mudah terbakar sementara logam tidak.

Ada penjelasan ilmiah terkait kayu mudah terbakar sementara logam tidak.

Foto: www.pixabay.com
Ada penjelasan ilmiah terkait kayu mudah terbakar sementara logam tidak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bayangkan duduk di depan api unggun. Aroma berasap tercium di udara saat panci sup mendidih di atas api terbuka.

Saat menatap api, Anda mungkin bertanya-tanya: Mengapa batang kayu terbakar, tetapi panci logam tidak? Dilansir dari Live Science, Senin (16/5/2022), alasan mengapa beberapa hal terbakar dan hal-hal lain tidak datang ke ikatan kimia mereka dan energi yang dibutuhkan untuk mengubah atau memutuskan ikatan tersebut.

Baca Juga

Tetapi pertama-tama, api membutuhkan beberapa hal untuk eksis, yakni oksigen, panas, dan bahan bakar. Oksigen adalah gas yang ada di udara. Panas dapat diciptakan dengan gesekan, seperti ketika Anda menyalakan korek api, atau dapat dibuat dengan cara lain, seperti sambaran petir.

Bahan bakar adalah hal yang membakar. Ahli kimia di University of Oregon Carl Brozek mengatakan kepada Live Science, umumnya, ini bisa apa saja yang terbuat dari bahan organik.

Dalam hal ini, “organik” mengacu pada molekul yang terutama terbuat dari ikatan karbon-hidrogen dan terkadang mengandung oksigen atau atom lain, seperti fosfor atau nitrogen.

Secara khusus, pembakaran adalah reaksi kimia yang melepaskan energi dari sistem yang tidak stabil dengan ikatan kimia yang relatif lemah. Semuanya ingin menjadi lebih stabil, terutama molekul organik yang mengandung karbon, oksigen, hidrogen, dan beberapa elemen lainnya, kata Brozek. Bahan seperti kayu dan kertas, yang mudah terbakar, terbuat dari selulosa-molekul yang terdiri dari ikatan antara karbon, hidrogen, dan oksigen.

“Ketika sesuatu terbakar, akhirnya melepaskan banyak energi karena sekarang Anda memindahkan sistem ke keadaan energi yang lebih rendah,” kata Brozek.

“Dan energi itu harus pergi ke suatu tempa," tambahnya.

Ketika sebuah benda yang terbuat dari kayu terbakar, selulosa yang membentuk kayu diubah menjadi karbon dioksida dan uap air—keduanya molekul yang sangat stabil dengan ikatan yang kuat. Energi yang dilepaskan oleh reaksi kimia ini menggairahkan elektron dalam atom gas, yang pada gilirannya memancarkan cahaya tampak. Chaya itu tampak bagi kita sebagai nyala api, kata Brozek.

Kembali ke batang kayu yang terbakar versus panci sup panas: Perbedaan antara batang kayu dan panci logam berkaitan dengan seberapa baik bahan tersebut dapat mendistribusikan energi yang terlibat ketika api diterapkan padanya, kata Brozek, yang bermuara pada seberapa kuat ikatan kimianya.

Ikatan kimia yang kuat dalam logam tidak dapat diputus dengan mudah. Sepotong kayu, sementara itu, tidak memiliki ikatan yang kuat, sehingga tidak memiliki kapasitas untuk menyerap energi dari nyala api. Alih-alih menyerap energi, kayu melepaskan energi dengan terbakar.

Tetapi logam di dalam panci memiliki kapasitas besar untuk menyerap energi itu dan membuangnya, itulah sebabnya panci akan terasa panas saat disentuh.

Penyerapan panas yang lebih baik juga dapat mencegah kayur terbakar. Jika nyala api diterapkan pada cangkir kertas berisi air, cangkir itu tidak akan terbakar, kata Brozek. Karena air dalam cangkir dapat menyerap panas, kertas tidak akan terbakar. (Meskipun kami tidak menyarankan Anda mencobanya sendiri)

Beberapa logam, bagaimana pun, memang terbakar. Seperti “logam yang mudah terbakar”, termasuk kalium dan titanium, digunakan untuk membuat kembang api.

Logam dalam kembang api dalam bentuk bubuk, yang menyediakan lebih banyak luas permukaan untuk bereaksi lebih cepat dengan panas dan oksigen, kata Brozek. Ketika logam tersebut terkena panas yang cukup untuk bereaksi dengan oksigen, jumlah energi yang dilepaskan menyebabkan mereka terbakar dalam warna yang berbeda.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 

BERITA TERKAIT

 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile