Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

26 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Temuan Mencengangkan, Kucing Bisa Kenali Nama Sendiri Hingga Nama Kucing Lain

Senin 16 May 2022 11:43 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Nora Azizah

Dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan telah menunjukkan kucing sangat terikat erat dengan manusia.

Dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan telah menunjukkan kucing sangat terikat erat dengan manusia.

Foto: Pixabay
Kucing juga memiliki kemampuan melacak gerakan pemiliknya saat tidak di tempat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan telah menunjukkan kucing sangat terikat erat dengan manusia. Selain dapat berkomunikasi dengan manusia, mereka juga dapat melacak gerakan saat pemiliknya tidak ada.

Lebih menakjubkan lagi, kucing dapat mengenali nama mereka sendiri, kemampuan yang sering dikaitkan dengan anjing. Studi terbaru menunjukkan prestasi kucing lebih banyak dibandingkan yang kita sadari.

Baca Juga

Para ilmuwan mengungkapkan selain mengetahui nama mereka sendiri, kucing juga mengenali nama-nama kucing lain yang mereka kenal. Kemungkinan pula mereka mengetahui nama pemiliknya. Kita tidak menyadari hewan yang menyendiri ini diam-diam peduli dan mendengarkan kita.

“Apa yang kami temukan sangat mencengangkan. Kucing tampaknya tidak mendengarkan percakapan orang, tetapi pada kenyataannya, mereka melakukannya,” kata peneliti ilmu hewan Saho Takagi dari Universitas Azabu di Jepang, dilansir Science Alert, Senin (16/5/2022).

Dalam eksperimen, Takagi dan rekannya mempelajari kucing yang tinggal di tempat tinggal multi kucing, baik kucing domestik yang tinggal dengan kucing lain dalam rumah tangga atau kucing yang tinggal di kafe kucing di Jepang di mana pengunjung dapat berinteraksi dengannya. Dalam pengujian tersebut, para peneliti akan menampilkan seekor kucing dengan gambar kucing yang disebut kucing model di layar komputer yang dikenalnya dari rumah atau kafe yang sama.

Saat gambar ditampilkan, rekaman suara pemilik akan menyebutkan nama kucing tersebut dengan lantang atau menyebutkan nama lain. Tim menemukan kucing dari rumah tangga menghabiskan waktu lebih lama menatap layar komputer selama kondisi yang tidak sesuai, mungkin karena mereka bingung atau tertarik dengan ketidakcocokan gambar dan nama kucing model.

Namun, kucing dari kafe kucing tidak menunjukkan penundaan yang sama di depan komputer selama percobaan. Ini mungkin karena mereka tinggal di rumah dengan banyak kucing dan mungkin kurang akrab dengan model kucing yang dipilih.

“Hanya kucing rumahan yang mengantisipasi wajah kucing tertentu setelah mendengar nama kucing itu. Ini menunjukkan mereka cocok dengan nama kucing tertentu. Setelah mendengar nama kucing, subjek mengharapkan wajah yang sesuai,” tulis para peneliti dalam makalah mereka.

Tim berpikir kucing mungkin mempelajari hubungan nama-wajah dengan mengamati interaksi pihak ketiga di rumah. Ada kemungkinan kucing yang tinggal di kafe kucing yang dikelilingi oleh puluhan kucing tidak memiliki kesempatan yang sama untuk mempelajari nama-nama kucing lain secara sosial.

Dalam percobaan lain, para peneliti melakukan tes serupa, tetapi menggunakan manusia sebagai stimulus menggantikan model kucing. Kucing diperlihatkan gambar orang yang tinggal bersamanya dan pada saat yang sama nama orang tersebut diucapkan atau nama lain diucapkan dalam kondisi yang tidak sesuai.

Kali ini, kucing tampak kembali ke layar komputer sedikit lebih lama ketika ada ketidakcocokan antara gambar dan nama, tetapi efek ini cenderung lebih besar di rumah tangga yang memiliki lebih banyak orang yang tinggal di dalamnya dan di rumah tangga tempat kucing tinggal dengan keluarga lebih lama.

“Penafsiran kami adalah kucing yang hidup dengan lebih banyak orang memiliki lebih banyak kesempatan untuk mendengar nama yang digunakan daripada kucing yang tinggal dengan lebih sedikit orang. Hidup dengan keluarga untuk waktu yang lebih lama meningkatkan pengalaman ini. Dengan kata lain, frekuensi dan jumlah paparan rangsangan dapat membuat asosiasi nama-wajah lebih mungkin,\" ujar mereka.

Perlu dicatat para peneliti mengklaim penelitian mereka menyajikan bukti pertama bahwa kucing domestik menghubungkan ucapan manusia dan referensi sosial mereka melalui pengalaman sehari-hari. Ini masih merupakan penelitian yang agak kecil karena melibatkan sebagian kecil kucing.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 

BERITA TERKAIT

 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile