Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

26 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bitcoin di Bawah 30 Ribu Dolar, Regulator Eropa Perbarui Peringatannya

Senin 16 May 2022 17:51 WIB

Red: Friska Yolandha

Uang kripto (ilustrasi)

Uang kripto (ilustrasi)

Foto: Pixabay
Aset kripto dapat mengganggu sistem keuangan internasional jika tidak diatur.

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG -- Mata uang kripto memulai lagi penurunannya pada Senin (16/5/2022), menyerahkan keuntungan yang mereka peroleh selama akhir pekan, karena regulator terus mengelilinginya. Pejabat Eropa mengulangi peringatan tentang risiko yang ditimbulkan oleh uang kripto.

Bitcoin turun 5,0 persen menjadi sekitar 29.700 dolar AS pada Senin di perdagangan Asia. Harga ini meluncur bersama saham karena kekhawatiran tentang inflasi yang tinggi dan kenaikan suku bunga.

Baca Juga

Mata uang kripto terbesar di dunia itu telah kehilangan sekitar seperlima nilainya sejauh bulan ini, karena keruntuhan spektakuler TerraUSD, yang disebut stablecoin. TerraUSD telah mengguncang pasar kripto yang sudah jatuh di tengah penjualan luas dari investasi berisiko.

TerraUSD, yang kehilangan patokannya 1:1 terhadap dolar minggu lalu dan saat ini diperdagangkan mendekati 14 sen, menurut situs harga coingecko. Ini telah menarik perhatian khusus pada stablecoin dan peran penting yang mereka mainkan dalam sistem kripto. 

Beberapa perhatian itu datang dari regulator keuangan. Gubernur Bank Sentral Prancis Francois Villeroy de Galhau mengatakan pada konferensi bahwa aset kripto dapat mengganggu sistem keuangan internasional jika tidak diatur dan dibuat dapat dioperasikan secara konsisten dan sesuai di seluruh yurisdiksi. Dia menunjuk ke stablecoin, yang katanya agak salah nama, sebagai salah satu sumber risiko.

Berbicara secara terpisah, Fabio Panetta, anggota dewan eksekutif Bank Sentral Eropa, juga mengatakan pada Senin bahwa stablecoin rentan untuk dijalankan. Tether, stablecoin terbesar di dunia, sempat kehilangan posisi 1: 1 pada 12 Mei, sebelum pulih. Tidak seperti TerraUSD, Tether didukung oleh cadangan dalam aset tradisional, menurut perusahaan operasinya.

Pada hari yang sama, bitcoin turun hingga 25.400 dolar AS, level terendah sejak Desember 2020, tetapi pulih ke level 31.400 dolar AS pada Ahad (15/5/2022). Ether, uabg kripto terbesar kedua, turun 5,6 persen menjadi sekitar 2.000 dolar AS pada Senin.

Regulator di tempat lain juga prihatin. Federal Reserve AS memperingatkan pekan lalu bahwa stablecoin rentan terhadap pergerakan investor karena didukung oleh aset yang dapat kehilangan nilai atau menjadi tidak likuid pada saat tekanan pasar.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile