Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

13 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bahan Bakar di Sri Lanka Habis Total

Selasa 17 May 2022 01:24 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Dwi Murdaningsih

Warga Sri Lanka membawa jeriken kosong untuk diisi BBM. Kendaraan terdampar dengan tangki kosong, pemadaman listrik merampas waktu belajar siswa untuk ujian dan AC pusat perbelanjaan dimatikan untuk menghemat energi.

Warga Sri Lanka membawa jeriken kosong untuk diisi BBM. Kendaraan terdampar dengan tangki kosong, pemadaman listrik merampas waktu belajar siswa untuk ujian dan AC pusat perbelanjaan dimatikan untuk menghemat energi.

Foto: AP Photo/Eranga Jayawardena
Sri Lanka hanya memiliki stok bensin untuk satu hari.

REPUBLIKA.CO.ID, KOLOMBO -- Perdana Menteri Sri Lanka, Ranil Wickremesinghe, pada Senin (16/5/2022) mengatakan, pasokan bahan bakar di negara itu telah habis. Wickremesinghe, mengatakan, Sri Lanka sangat membutuhkan dana sebesar 75 juta dolar AS dalam valuta asing untuk membayar impor penting.  

"Saat ini, kami hanya memiliki stok bensin untuk satu hari. Beberapa bulan ke depan akan menjadi yang paling sulit dalam hidup kami. Kami harus mempersiapkan diri untuk membuat beberapa pengorbanan dan menghadapi tantangan periode ini," ujar Wickremesinghe.
 
Wickremesinghe mengatakan, dua pengiriman bensin dan dua solar yang menggunakan jalur kredit India dapat memberikan bantuan dalam beberapa hari ke depan. Selain itu, Sri Lanka juga menghadapi kekurangan 14 obat-obatan esensial.  
 
Di Kolombo, antrean panjang becak motor terjadi di pom bensin. Mereka sudah lama memunggu untuk mendapatka  bahan bakar, tapi sia-sia.  
"Saya sudah mengantri lebih dari enam jam. Kami menghabiskan hampir enam sampai tujuh jam di antrean hanya untuk mendapatkan bensin," ujar salah satu pengemudi, Mohammad Ali.  
 
Pengemudi lain, Mohammad Naushad telah mengantri sejak pukul 07.00 pagi namun tak kunjung mendapatkan bensin. Dia mengatakan pom bensin telag kehabisan bahan bakar. "Kami sudah di sini sejak 7-8 pagi dan masih belum jelas apakah mereka akan memiliki bahan bakar atau tidak," kata Naushad.
 
"Kapan itu datang, tidak ada yang tahu. Apakah ada gunanya kami menunggu di sini, kami juga tidak tahu," ujar Naushad menambahkan.
 
Sri Lanka mengalami krisis akibat pandemi Covid-19, kenaikan harga minyak dan pemotongan pajak populis oleh Presiden Gotabaya Rajapaksa. Sri Lanka berada di tengah krisis yang tak tertandingi sejak kemerdekaannya pada 1948.
 
Kekurangan devisa yang kronis telah menyebabkan inflasi merajalela. Sri Lanka kekurangan obat-obatan, bahan bakar dan kebutuhan pokok lainnya. Hal ini menyebabkan ribuan orang turun ke jalan menggelar protes. Pengiriman diesel menggunakan jalur kredit India tiba di Sri Lanka pada Ahad (15/5/2022), tetapi belum didistribusikan ke seluruh wilayah.
 
"Kami meminta masyarakat untuk tidak mengantri atau mengisi ulang dalam tiga hari ke depan sampai 1.190 pengiriman SPBU selesai," kata Menteri Tenaga Kerja Kanchana Wijesekera. 
 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile