Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Sikap 'Lepas Tangan' Marvel Terhadap Iron Man Dinilai Bisa Merusak Avengers

Rabu 18 May 2022 09:35 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Qommarria Rostanti

Sikap lepas tangan Marvel terhadap Iron Man dinilai dapat merusak warisan Avengers. (ilustrasi)

Sikap lepas tangan Marvel terhadap Iron Man dinilai dapat merusak warisan Avengers. (ilustrasi)

Foto: MCU.
Sebagai pahlawan super perdana MCU, Iron Man adalah perlengkapan di Infinity Saga.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Sikap lepas tangan Marvel Studios terhadap Iron Man (Robert Downey Jr) setelah peristiwa Avengers: Endgame dianggap merusak warisan Avengers. MCU saat ini berada dalam tahap awal pembangunan kembali setelah peristiwa Infinity Saga dengan Fase 4.

 

MCU membangun pemain kekuatan berikutnya dalam waralaba tersebut dan menyiapkan narasi menyeluruh berikutnya. Meski Tony Stark (Robert Downey Jr) tidak lagi ada di multiverse tersebut, dia masih terus memengaruhi peristiwa-peristiwa dalam waralaba.

Baca Juga

Hal itu membuktikan betapa integralnya karakter tersebut dengan dekade pertama penceritaan MCU. Sayangnya, sikap lepas tangan Marvel Studios terhadap karakter tersebut menghancurkan dia dan warisannya.

Sebagai pahlawan super perdana MCU, Iron Man adalah perlengkapan di Infinity Saga. Selain arc pribadinya, ia juga memainkan peran penting dalam pertarungan melawan Thanos (Josh Brolin), yang pada akhirnya mengorbankan dirinya untuk mengalahkan Mad Titan. 

Kematian Iron Man di Avengers: Endgame menekankan bahwa blockbuster garapan sutradara Joe dan Anthony Russo tersbeut menandai akhir dari era Marvel Studios untuk banyak karakter. Saat MCU bergerak maju, dapat dimengerti bahwa mereka fokus terhadap apa yang akan terjadi di depan. Sebagian dari itu hampir tidak melibatkan Tony Stark dalam penceritaannya saat ini.

Menurut penulis Spider-Man: No Way Home, Chris McKenna dan Erik Sommers, membawa kembali Iron Man ke MCU pada dasarnya adalah non-starter untuk MCU. Meskipun ini berarti Direktur Marvel Studios Kevin Feige dan timnya jelas tidak akan menghidupkan kembali sang jenius, miliarder Avengers. “Namun itu juga menyiratkan bahwa mereka ingin cerita MCU Fase 4 memiliki ikatan sesedikit mungkin dengan Iron Man,” kata dia, seperti dikutip dari Screen Rant, Rabu (18/5). 

Pendekatan ini, bagaimanapun, pada akhirnya menyakiti sang pahlawan super tersebut. Misalnya, Doctor Strange in the Multiverse of Madness memperkenalkan Illuminati. Versi tim superhero Earth-838 memiliki daftar nama yang sedikit berbeda dari Marvel Comics. Namun demikian, Iron Man seharusnya menjadi bagian dari grup, terutama mengingat penggunaan bot Ultron oleh Illuminati.

Contoh lain, meski berbeda sifatnya, adalah penanganan hubungan Peter Parker (Tom Holland) dengan Stark di Spider-Man: No Way Home. Pahlawan muda itu dijebak atas kematian Mysterio (Jake Gyllenhaal), yang memulai serangkaian masalah yang harus dia tangani sepanjang film, hingga membuatnya putus asa. 

Masalah Parker, bagaimanapun, dapat diselesaikan dengan cepat jika Spider-Man mendapat bantuan dari Pepper Potts (Gwyneth Paltrow) dan Stark Industries.  Selanjutnya, hubungan Spider-Man dengan Iron Man juga bisa memecahkan masalah dirinya yang ingin masuk perguruan tinggi. Potts dapat dengan mudah menelepon MIT dan menjamin Parker serta teman-temannya. 

Kemungkinannya adalah bahwa institut akan mengakomodasi, mengingat Stark adalah alumni yang dihormati dan merupakan seorang dermawan di sekolah tersebut. Karena Marvel Studios membatasi penggabungan Stark dalam pengisahan cerita pasca-Infinity Saga, dia kehilangan kesempatan untuk memasukkan Iron Man dalam Illuminati Doctor Strange, sementara memaksa Spider-man untuk melewati kesulitan yang tidak perlu di No Way Home. Pendekatan Iron Man Marvel Studios setelah Avengers: Endgame dapat dimengerti. 

MCU perlu bergerak maju dan membentuk pemimpin baru agar publik dapat sepenuhnya mendukung seperti yang terjadi pada Avengers asli. Pasti ada cara yang lebih baik untuk menangani warisan Stark dibandingkan mencoba mengabaikannya sama sekali. Santi Sopia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile