Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

13 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kisruh Masjid Gyanvapi, Muslim India Diimbau tidak Turun ke Jalan

Kamis 19 May 2022 07:45 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah

Masjid Gyanvapi di Varanasi, Uttar Pradesh, India. Kisruh Masjid Gyanvapi, Muslim India Diimbau tidak Turun ke Jalan

Masjid Gyanvapi di Varanasi, Uttar Pradesh, India. Kisruh Masjid Gyanvapi, Muslim India Diimbau tidak Turun ke Jalan

Foto: Reuters
Muslim India diminta tidak terpancing perselisihan dengan komunitas agama lain.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Di tengah kisruh Masjid Gyanvapi, organisasi Muslim India terkemuka Jamiat Ulama-e-Hind pada Rabu (18/5/2022) mengimbau masyarakat tidak turun ke jalan karena masalah ini dan menghindari semua jenis demonstrasi publik.

 

Baca Juga

Masjid Gyanvapi bersebelahan dengan kuil Kashi Vishwanath yang ikonik di Varanasi dan pengadilan setempat mendengarkan permohonan sekelompok lima wanita Hindu yang meminta izin pengadilan untuk berdoa setiap hari di hadapan berhala di dinding luarnya.

Dalam sebuah pernyataan, Presiden Jamiat Ulema-e-Hind Maulana Mahmood Madani mengatakan beberapa elemen nakal dan media yang bias mencoba menciptakan perselisihan antara kedua komunitas dengan mengobarkan emosi keagamaan.

“Dalam situasi seperti itu, Jamiat mengimbau semua orang India, khususnya Muslim India, bahwa mereka tidak boleh turun ke jalan karena masalah Masjid Gyanvapi dan semua jenis demonstrasi publik harus dihindari,” katanya dilansir dari New Indian Express, Kamis (19/5/2022).

 

Komite Manajemen Masjid Anjuman Intezamia adalah pihak dalam masalah ini di berbagai pengadilan negara dan diyakini mereka akan berjuang keras untuk kasus ini sampai akhir. “Organisasi lain di negara itu didesak tidak ikut campur secara langsung dalam kasus ini di pengadilan mana pun. Jika mereka ingin memberikan bantuan atau bantuan dalam kasus ini, mereka dapat melakukannya melalui panitia intezamiya masjid,” kata Jamiat.

 

Ulama, cendekiawan, pembicara dan pendebat TV didesak untuk menahan diri dari berpartisipasi dalam debat dan diskusi tentang masalah ini. Karena menurut Jamiat, debat provokatif dan pidato media sosial sama sekali bukan untuk kepentingan negara.

 

Penanggung jawab publisitas Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS), Sunil Ambekar, menyinggung masalah Gyanvapi saat berbicara di acara tahunan di sini yang diselenggarakan oleh organisasi untuk menghormati jurnalis. "Ada beberapa fakta yang terungkap secara terbuka. Saya percaya kita harus membiarkan fakta terungkap secara terbuka. Bagaimanapun, kebenaran selalu menemukan cara untuk terungkap. Berapa lama Anda bisa menyembunyikannya? Saya percaya waktu datang untuk menempatkan fakta sejarah dalam perspektif yang benar di hadapan masyarakat," kata Ambekar.

 

Hal senada diungkapkan Menteri Persatuan Sanjeev Balyan yang juga hadir dalam acara tersebut. Balyan mengatakan dia menjadi emosional ketika dia mengetahui tentang relik Hindu yang ditemukan di kompleks masjid.

 

"Saya berada di Varanasi ketika peristiwa ini terjadi. Saya menjadi emosional. Tetapi saya menjadi lebih kewalahan ketika seorang jurnalis memberi tahu saya bahwa Nandi (sapi suci yang ditunggangi Dewa Siwa) telah menunggu Siwa selama berabad-abad. Mata saya berlinang. Itu makanya jurnalistik itu penting. Bisa membuat emosi orang," kata Balyan.

 

 

 

Pada Senin, pengadilan Varanasi telah memerintahkan penyegelan sebuah kolam di kompleks Masjid Gyanvapi setelah pengacara yang mewakili para pemohon Hindu mengatakan Shivling ditemukan di sana selama survei videografi yang diamanatkan pengadilan.

 

Namun, seorang anggota komite manajemen masjid membantah klaim tersebut, dengan mengatakan benda itu adalah bagian dari mekanisme air mancur di waduk 'wazookhana' di mana umat melakukan wudhu sebelum melakukan sholat.

Masjid ini terletak dekat dengan kuil Kashi Vishwanath yang ikonik di Varanasi dan pengadilan di sana mendengarkan permohonan sekelompok wanita yang meminta izin untuk berdoa setiap hari di hadapan berhala di dinding luarnya. Penyegelan itu kemudian dicabut oleh mahkamah agung.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile