Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

 

6 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Hikayat Linon dan Smong dari Simeulue Bantu Selamatkan Warga dari Tsunami

Kamis 19 May 2022 08:14 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

 FILE - Dalam foto file 27 Desember 2004 ini, pemandangan dari udara menunjukkan daerah-daerah yang terkena tsunami di dekat pinggiran pantai Banda Aceh, ibu kota provinsi Aceh, masih tergenang air.  Pemkab Simeulue menjadikan hikayat linon dan smong sebagai bagian dari strategi mitigasi bencana.

FILE - Dalam foto file 27 Desember 2004 ini, pemandangan dari udara menunjukkan daerah-daerah yang terkena tsunami di dekat pinggiran pantai Banda Aceh, ibu kota provinsi Aceh, masih tergenang air. Pemkab Simeulue menjadikan hikayat linon dan smong sebagai bagian dari strategi mitigasi bencana.

Foto: AP / Xinhua, Enwaer
Pemkab Simeulue menjadikan hikayat linon dan smong bagian strategi mitigasi bencana

REPUBLIKA.CO.ID, SIMEULUE - Ketika gempa dengan magnitudo 9,1 dan tsunami meluluhlantakkan Aceh sekitar 18 tahun silam, penghuni wilayah di ujung barat Indonesia itu umumnya tidak tahu soal tsunami dan dampaknya. Sebagian dari mereka justru berbondong-bondong mengambil ikan yang terdampar di bibir pantai semasa air laut surut sesaat setelah gempa.

 

Suara gemuruh yang terdengar sebelum air bah menerjang daratan ketika itu dikira suara pesawat, tidak dianggap sebagai pertanda bahaya, sehingga tidak ada yang berinisiatif untuk menjauhi daerah pantai. Penghuni wilayah itu umumnya baru bergerak menuju ke dataran yang tinggi setelah menyaksikan air laut menerjang dan memporak-porandakan daerah mereka. Korban jiwa pun kemudian berjatuhan.

Baca Juga

Namun, tidak demikian yang terjadi di Pulau Simeulue dan gugusan pulau di sekitarnya. Meski gempa dan tsunami membuat rumah-rumah warga dan bangunan fasilitas publik di pulau itu hancur lebur sebagaimana yang terjadi di Aceh, tapi jumlah korban jiwa di pulau di sisi barat Aceh yang posisinya lebih dekat dengan pusat gempa itu tergolong tidak banyak.

Dalam catatan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Simeulue, warga Simeulue yang meninggal dunia saat gempa dan tsunami melanda tahun 2004 hanya enam orang dan mereka pun sebelumnya menderita strok dan penyakit jantung. Padahal kerusakan yang terjadi akibat bencana itu parah.

"Kalau kerusakan akibat gempa dan tsunami dulu Kabupaten Simeulue ini cukup parah. Banyak bangunan, rumah penduduk, serta fasilitas umum yang hancur akibat gempa dan tsunami tahun 2004 silam. Namun untuk korban jiwa cukup sedikit," kata Kepala BPBD Simeulue Zulfadli.

Korban jiwa akibat gempa dan tsunami di Simeulue tidak banyak karena umumnya warga sudah mengetahui tanda-tanda bencana sehingga bersegera menyelamatkan diri. Bahkan ada desa di kabupaten tersebut yang seluruh warganya meninggalkan desa dan pindah ke daerah yang berada jauh dari pinggir pantai.

Kemampuan mitigasi masyarakat Simeulue tidak lepas dari pengetahuan mereka mengenai linon dan smongatau gempa bumi dan tsunami, yang pernah melanda wilayah Simeulue 115 tahun silam, pada tahun 1907. Bencana yang merenggut banyak nyawa manusia dan hewan ternak itu diceritakan secara turun-temurun di daerah Simeulue, sehingga melekat di benak setiap individu di wilayah kepulauan yang dipisahkan dengan Pulau Sumatra oleh Samudera Hindia itu.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile