Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

29 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

BTC Tetap Tangguh Meski di Level $30.000, Simak Pendapat Para Ahli Kripto!

Sabtu 21 May 2022 04:50 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Pelaku bisnis Kripto, Nanda Rizal memantau grafik perkembangan nilai aset kripto, Bitcoin di Malang, Jawa Timur, Sabtu (12/3/2022). Pelaku bisnis kripto tersebut mengatakan potensi perdagangan aset kripto sangat luas karena selain sudah ditetapkan sebagai komoditas yang legal oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) Kementerian Perdagangan (Kemendag), bisnis tersebut juga memiliki potensi pasar yang terus tumbuh terutama di kalangan pengusaha muda atau kaum milenial. (Antara/Ari Bowo Sucipto)

Pelaku bisnis Kripto, Nanda Rizal memantau grafik perkembangan nilai aset kripto, Bitcoin di Malang, Jawa Timur, Sabtu (12/3/2022). Pelaku bisnis kripto tersebut mengatakan potensi perdagangan aset kripto sangat luas karena selain sudah ditetapkan sebagai komoditas yang legal oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) Kementerian Perdagangan (Kemendag), bisnis tersebut juga memiliki potensi pasar yang terus tumbuh terutama di kalangan pengusaha muda atau kaum milenial. (Antara/Ari Bowo Sucipto)

Dukungan Bitcoin alias BTC di level 30.000 dolar terbukti cukup tangguh di tengah gejolak dua minggu terakhir. Simak pendapat para ahli kripto berikut.

Dukungan Bitcoin (BTC) di level 30.000 dolar telah terbukti cukup tangguh di tengah gejolak dua minggu terakhir dengan banyak token di 100 teratas sekarang menunjukkan tanda-tanda konsolidasi setelah harga memantul dari posisi terendah baru-baru ini.

Melansir dari Cointelegraph, Jumat (20/05) selama volatilitas dan aksi jual yang tinggi, sulit untuk mengambil pandangan kontra dan pedagang mungkin mempertimbangkan untuk menempatkan jarak dari semua kebisingan dan aliran berita negatif untuk fokus pada keyakinan inti dan alasan mereka untuk awalnya berinvestasi dalam Bitcoin.

Baca Juga: Kritik Efisiensi BTC, Pendiri FTX: Pembayaran Bitcoin Tidak Punya Masa Depan

Beberapa poin data menunjukkan bahwa Bitcoin bisa mendekati titik terendah yang diperkirakan akan diikuti oleh periode konsolidasi yang panjang. Berikut apa yang dikatakan para ahli.

BTC mungkin sudah mencapai "rasa sakit maksimal"

Lonjakan kerugian yang disadari oleh pemegang Bitcoin disinggung oleh 'Root' seorang analis pseudonim yang men-tweet sebuah grafik dan mengatakan kerugian yang disadari "mencapai tertinggi pasar bearish."

Sementara pasar bearish sebelumnya telah melihat tingkat kerugian yang lebih besar daripada yang ada saat ini, mereka juga menyarankan bahwa rasa sakit bisa segera mulai mereda, yang akan memungkinkan Bitcoin untuk memulai jalur lambat menuju pemulihan.

Analis juga menunjukkan bahwa "RSI Bitcoin sekarang memasuki periode yang secara historis mendahului pengembalian investasi yang terlalu besar bagi investor jangka panjang."

Baca Juga: China Masih Jadi Tuan Rumah Penambangan BTC Meski Ada Larangan? Berikut Data CBECI

Menurut Rekt Capital, "Pembalikan sebelumnya dari daerah ini termasuk Januari 2015, Desember 2018, dan Maret 2020. Semua menanggung dasar pasar."

Tangan yang kuat memegang teguh

Bukti on-chain tambahan bahwa Bitcoin mungkin akan segera melihat kebangkitan dikatakan oleh Jurrien Timmer, Direktur Makro Global di Fidelity. Menurut Bitcoin Dormancy Flow, metrik yang menampilkan aliran dormansi untuk Bitcoin yang "secara kasar adalah ukuran tangan yang kuat vs lemah."

Baca Juga: Cepat Atau Lambat, Menteri Perindustrian Rusia Katakan Negaranya Akan Legalkan Kripto

Timmer berkata, "Aliran dormansi yang disesuaikan entitas dari Glassnode sekarang berada di level terendah sejak posisi terendah 2014 dan 2018."

Salah satu metrik yang menunjukkan bahwa tangan yang lemah mungkin mendekati kapitulasi adalah sinyal NVT Lanjutan, yang melihat Rasio Nilai Jaringan terhadap Transaksi (NVT) dan termasuk pita deviasi standar (SD) untuk mengidentifikasi kapan Bitcoin overbought atau oversold.

Seperti yang ditunjukkan pada grafik, sinyal NVT lanjutan yang disorot dalam warna biru muda sekarang lebih dari 1,2 standar deviasi di bawah rata-rata, menunjukkan bahwa Bitcoin saat ini oversold.

Baca Juga: BNI Tuntaskan Akuisisi: Sulap Menyulap Bank Mayora Jadi Bank Digital Dimulai

Contoh sebelumnya dari sinyal NVT yang jatuh di bawah level -1.2 SD telah diikuti oleh kenaikan harga BTC, meskipun kadang-kadang bisa memakan waktu beberapa bulan untuk terwujud.

Tingkat hash mencapai titik tertinggi baru sepanjang masa

Selain metrik on-chain yang kompleks, ada beberapa faktor lain yang menunjukkan Bitcoin dapat melihat peningkatan momentum dalam waktu dekat.

Baca Juga: Korea Selatan Ingin Lindungi Investor, Pemerintah Hadirkan Sistem Lisensi untuk Perusahaan Kripto

Data dari Glassnode menunjukkan bahwa hashrate untuk jaringan Bitcoin sekarang berada pada titik tertinggi sepanjang masa, menunjukkan bahwa telah terjadi peningkatan substansial dalam investasi dalam infrastruktur pertambangan dengan pertumbuhan paling banyak terjadi di Amerika Serikat.

Berdasarkan grafik di atas, harga BTC secara historis cenderung lebih tinggi di samping kenaikan tingkat hash rata-rata, menunjukkan bahwa BTC dapat segera memulai tren naik.

Satu harapan terakhir dapat ditemukan melihat data Google Trends untuk Bitcoin, yang mencatat lonjakan minat pencarian setelah penurunan pasar baru-baru ini.

Baca Juga: Dua Perusahaan Kredit di Israel Bersaing! Kini Keduanya Umumkan Kemitraan untuk Hadirkan Kripto

Lonjakan sebelumnya dalam minat pencarian Google sebagian besar bertepatan dengan kenaikan harga Bitcoin, jadi mungkin saja BTC setidaknya bisa melihat pantulan bantuan dalam waktu dekat jika investor yang dikesampingkan melihat ini sebagai kesempatan untuk meraup beberapa Satoshi dengan diskon.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile