Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

 

6 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kasus Speech Delay Meningkat, Orang Tua Diimbau Pantau Pertumbuhan Anak

Jumat 20 May 2022 13:45 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Seorang anak memainkan gawai sebelum tidur (ilustrasi). Pada masa pandemi anak terpaksa harus selalu berada di dalam rumah. Anak yang sudah terbiasa main di luar akan merasa bosan saat diharuskan untuk main di rumah saja. Maka dari itu pelarian satu-satunya adalah televisi dan gawai.

Seorang anak memainkan gawai sebelum tidur (ilustrasi). Pada masa pandemi anak terpaksa harus selalu berada di dalam rumah. Anak yang sudah terbiasa main di luar akan merasa bosan saat diharuskan untuk main di rumah saja. Maka dari itu pelarian satu-satunya adalah televisi dan gawai.

Foto: www.freepik.com
Spesialis anak menyebut kasus speech delay meningkat khususnya di masa pandemi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Speech delay atau keterlambatan bicara masih menjadi hal yang belum terlalu diperhatikan di Indonesia. Apalagi sejak pandemi, anak tidak bersosialisasi dan screentime menjadi lebih panjang, membuat fenomena ini kian meresahkan para orang tua yang memiliki anak balita.

 

Gangguan ini merupakan salah satu gangguan pada tahapan perkembangan anak (milestone). Dan sebisa mungkin orang tua perlu untuk memantau terus kemampuan anak, agar mencegah anak jangan sampai mengalami speech delay.

Pada masa pandemi anak terpaksa harus selalu berada di dalam rumah. Anak yang sudah terbiasa main di luar akan merasa bosan saat diharuskan untuk main di rumah saja. Maka dari itu pelarian satu-satunya adalah televisi dan gawai.

Dokter Spesialis Anak, dr Dian Pratamastuti, mengakui bahwa kasus speech delay meningkat dari tahun ke tahun. Bahkan puncaknya ada pada masa pandemi belakangan ini.  “Memang dari tahun-tahun sebelumnya selalu meningkat. Tapi saat pandemi ini peningkatannya semakin signifikan,” tutur dia dalam keterangannya, Jumat (20/5/2022).

Dengan hanya berfokus pada layar, membuat interaksi anak dengan lingkungannya berkurang. Bagi balita yang sedang dalam tahap belajar berbicara, akan mengalami kekurangan stimulasi. Hal ini yang dapat menjadi salah satu penyebab anak mengalami terlambat bicara.

Menurut spesialis yang memegang tiga sub spesialisasi yaitu tumbuh kembang, MPASI, dan laktasi, bahwa kasus speech delay adalah yang paling banyak dikonsultasikan oleh orang tua. Dengan peningkatan jumlah kasus itu, ia ingin semua pihak concern terkait masalah ini.

Perlu didalami lebih lanjut, apa saja yang menjadi penyebab meningkatnya kasus speech delay di Indonesia. Apakah karena orang tuan terlalu sibuk sehingga anak kurang stimulasi, atau karena sering bermain gawai, atau karena penyebab lain.

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile