Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

2 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Minyak Jatuh Akibat Ketidakpastian Pemulihan Permintaan Bahan Bakar

Jumat 20 May 2022 13:55 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

 Kilang minyak (ilustrasi). Harga minyak turun di perdagangan Asia pada Jumat (20/5/2022) sore.

Kilang minyak (ilustrasi). Harga minyak turun di perdagangan Asia pada Jumat (20/5/2022) sore.

Foto: EPA-EFE/FILIP SINGER
Investor khawatir akan lemahnya pertumbuhan ekonomi dan kebijakan bank sentral.

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG -- Harga minyak turun di perdagangan Asia pada Jumat (20/5/2022) sore, karena investor khawatir melemahnya pertumbuhan ekonomi global dan kebijakan moneter bank sentral yang lebih ketat dapat mengekang pemulihan permintaan bahan bakar.

Brent berjangka untuk Juli turun 59 sen atau 0,53 persen, dan diperdagangkan di 111,45 dolar AS per barel pada pukul 06.48 GMT. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk Juni turun 56 sen atau 0,5 persen, dan diperdagangkan di 111,65 dolar AS per barel. Kontrak WTI untuk Juli yang diperdagangkan lebih aktif turun 0,8 persen menjadi 109,01 per barel.

Baca Juga

Dana Moneter Internasional (IMF) mendesak negara-negara Asia untuk mewaspadai risiko limpahan dari pengetatan moneter. Negara-negara Asia menghadapi pilihan antara mendukung pertumbuhan dengan lebih banyak stimulus dan menariknya untuk menstabilkan utang dan inflasi, kata Wakil Direktur Pelaksana IMF Kenji Okamura.

Sementara kebijakan bank sentral Jepang (BoJ) bertentangan dengan pergeseran global menuju pengetatan moneter, bank sentral di Amerika Serikat, Inggris dan Australia menaikkan suku bunga baru-baru ini.

Keuntungan minyak mentah telah dibatasi minggu ini, dengan Brent dan WTI sebagian besar diperdagangkan dalam kisaran sempit karena jalur permintaan yang tidak pasti. Investor, khawatir tentang kenaikan inflasi dan tindakan yang lebih agresif dari bank-bank sentral, telah mengurangi eksposur ke aset-aset berisiko.

"Jika data pertumbuhan AS terus memburuk, harga minyak bisa terjebak dalam lingkaran umpan balik pasar saham negatif," kata Direktur Pelaksana SPI Asset Management, Stephen Innes dalam catatan klien.

Di Amerika Serikat, orang Amerika kembali ke belakang kemudi, meskipun harga bahan bakar lebih tinggi, menurut laporan dari Federal Highway Administration. Di sisi pasokan bensin, penyulingan terbesar ketiga Korea Selatan S-Oil menghentikan produksi di unit alkilasi nomor dua dan proses terkait di kilang Onsan karena ledakan.

Penutupan setelah ledakan Kamis (19/5/2022) malam yang menewaskan satu orang diperkirakan akan mempengaruhi pasokan bensin yang sudah ketat di Asia.

Analis Citi memperkirakan produksi bensin S-Oil akan "berdampak parah" dalam waktu dekat, meskipun penyuling dapat membeli alkylate untuk mempertahankan produksi. Iran, sementara itu, mengalami kesulitan menjual minyak mentahnya sekarang karena lebih banyak barel Rusia tersedia.

Ekspor minyak mentah Iran ke China telah turun tajam sejak dimulainya perang Ukraina karena Beijing lebih menyukai diskon besar-besaran barel Rusia, meninggalkan hampir 40 juta barel minyak Iran disimpan di kapal tanker di laut di Asia dan mencari pembeli.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile