Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

30 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Yang Dimaksud Orang Kikir di Hadapan Rasulullah SAW

Jumat 20 May 2022 15:13 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Pembacaan shalawat diiringi hadrah saat peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW (ilustrasi). Orang kikir di hadapan Rasulullah SAW adalah yang enggan bershalawat

Pembacaan shalawat diiringi hadrah saat peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW (ilustrasi). Orang kikir di hadapan Rasulullah SAW adalah yang enggan bershalawat

Foto: Antara/Syaiful Arif
Orang kikir di hadapan Rasulullah SAW adalah yang enggan bershalawat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Shalawat untuk Nabi Muhammad SAW diperintahkan langsung oleh Allah SWT dan umat Islam sangat dianjurkan untuk memperbanyak membaca shalawat, khususnya pada Hari Jumat. Sedangkan yang enggan bershalawat dinilai sebagai orang yang kikir.

Pakar Tafsir Indonesia, Prof M Quraish Shihab menjelaskan, Rasulullah Saw telah terbukti sangat besar jasanya sehingga tidak ada seorang manusia pun yang mampu membalas jasa itu. Namun, Allah SWT juga tidak menuntut hamba-Nya untuk memberi beliau sesuatu apapun.

Baca Juga

Tidak diwajibkan bagi siapapun untuk memberi materi kepada Nabi. Bahkan, keluarga beliau pun diharamkan untuk menerima zakat. 

Menurut Prof Quraish, umat Islam hanya diminta untuk memohonkan rahmat  untuk Nabi dan keluarga beliau kepada Allah SWT, yang salah satu sifatnya adalah bahwa Dia marah terhadap siapa yang tidak memohon kepada-Nya.

Dengan demikian, lanjut Prof Quraish, tidak ada alasan untuk tidak bermohon. Selanjutnya, yang memohon kepada-Nya akan diberi ganjaran, yang bershalawat sekali menerima sepuluh curahan rahmat-Nya. 

Menurut Prof Quraish, jasa Nabi SAW yang besar itu hanya perlu dibalas dengan bershalawat untuk beliau kepada Allah SWT.

Prof Quraish menuturkan, seseorang yang menolak dimintai materi buat orang lain yang tidak ada jasanya dapat dinilai kikir. Tetapi, kata dia, lebih kikir lagi bila yang dimintakan untuknya adalah yang pernah berjasa kepada yang dimintai.

Kemudian, yang jauh lebih kikir lagi dari yang itu, bila bukan materi yang diminta, tapi sekadar mengharap agar yang bersangkitan memintakan pada pihak lain.

“Selanjutnya, yang lebih kikir dari yang terakhir ini adalah bila pihak lain yang dimintai itu justru dia yang memerintahkan siapapun agar meminta kepadanya, bahkan marah jika tidak dimintai (dalam hal bershalawat kepada Allah SWT),” jelas M Quraish dikutip dari bukunya “Wawasan al-Quran tentang Zikir dan Doa” terbitan Lentera Hati.

Apalagi, lanjut Prof Quraish, Allah SWT menjanjikan memberi balasan berlipat ganda bagi yang memintakan itu. Sangat wajar jika demikian itu halnya, Nabi Muhammad SAW bersabda: 

البخيل من ذكرت عنده فلم يصل علي Al bakhilu man dzukirtu indahu falam yusholli alayya

Artinya: “Yang kikir adalah seseorang yang disebut namaku di sisinya, lalu dia tidak bershalawat untukku.” (HR ar-Tirmidzi melalui Abu Hurairah RA)   

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile