Thursday, 1 Zulhijjah 1443 / 30 June 2022

Thursday, 1 Zulhijjah 1443 / 30 June 2022

1 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Soal Keanggotaan NATO, Erdogan Dialog dengan Firlandia dan Swedia Terkait Kurdi dan Gulen

Sabtu 21 May 2022 23:15 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nashih Nashrullah

 Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, mengatakan Turki sempat menolak Firlandia dan Swedia bergabung dalam Nato karena keberadaan kelompok yang mereka sebut teroris yaitu PKK dan Gulen.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, mengatakan Turki sempat menolak Firlandia dan Swedia bergabung dalam Nato karena keberadaan kelompok yang mereka sebut teroris yaitu PKK dan Gulen.

Foto: AP/Efrem Lukatsky
Turki sempat menolak Firlandia dan Swedia bergabung dalam NATO.

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengadakan panggilan telepon dengan para pemimpin Firlandia dan Swedia pada Sabtu (21/5). Pembicaraan itu membahas keprihatinannya tentang organisasi teroris.

Turki mengatakan Swedia dan Finlandia menampung orang-orang yang terkait dengan kelompok militan Kurdistan Workers Party (PKK) dan pengikut Fethullah Gulen yang dituduh pemerintah Turki mengatur upaya kudeta 2016. Erdogan menyatakan kepada Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson, bahwa Turki mengharapkan langkah-langkah konkret untuk mengatasi kekhawatirannya.

Baca Juga

Erdogan juga mengatakan embargo ekspor senjata yang dikenakan pada Turki setelah serangan Suriah pada 2019 harus dicabut. Sedangkan Andersson mengatakan, menghargai panggilan itu dan Swedia berharap untuk memperkuat hubungan bilateral dengan Turki.

"Saya menekankan bahwa Swedia menyambut baik kemungkinan kerjasama dalam perang melawan terorisme internasional dan menekankan bahwa Swedia jelas mendukung perang melawan terorisme dan daftar teroris PKK," ujar Andersson dalam sebuah pernyataan.

Dalam panggilan lain, Erdogan mengatakan kepada Presiden Finlandia Sauli Niinisto, bahwa gagal menangani organisasi teroris yang menjadi ancaman bagi sekutu Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) tidak akan sesuai dengan semangat aliansi itu. Sedangkan Niinisto mengatakan mengadakan pembicaraan terbuka dan langsung dengan Erdogan. Dia setuju untuk melanjutkan dialog yang erat. 

Turki mengejutkan sekutu NATO pekan lalu dengan keberatan atas pengajuan bergabung kedua negara ke aliansi militer itu. Namun para pemimpin Barat telah menyatakan keyakinannya bahwa keberatan Ankara tidak akan menjadi penghalang jalan bagi proses keanggotaan.

Semua 30 negara NATO harus memberikan persetujuan sebelum anggota baru dapat diterima. Setelah prosedur itu selesai, baru anggota baru mendapat manfaat dari jaminan keamanan kolektif.   

sumber : Reuters
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile