Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

29 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Cak Imin Ingin Diusung Capres KIB, PAN: Dada Jadi Sesak, Mata Berkunang-kunang

Senin 23 May 2022 07:38 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Agus raharjo

Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi Viva Yoga Mauladi.

Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi Viva Yoga Mauladi.

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Viva mengaku jika PKB bergabung dengan KIB, tiga parpol lainnya akan senang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Partai Amanat Nasional (PAN) merespons pernyataan Ketua Umum Partai Kebangkitan bangsa (PKB), Abdul Muhaimin Iskandar (Cak Imin) yang mengajukan syarat agar dirinya diusung sebagai calon presiden (capres) jika bergabung ke dalam Koalisi Indonesia Bersatu (KIB). Wakil Ketua Umum PAN, Viva Yoga Mauladi, mengatakan PAN senang dan bergembira jika PKB ikut bergabung ke dalam bersama PAN, Golkar, dan PPP.

"Jika PKB bergabung maka warna dan substansi platform KIB untuk visi Indonesia dan pemerintahan masa depan akan semakin baik dan komprehensif," kata Viva kepada Republika.co.id, Senin (23/5/2022).

Baca Juga

Selain itu menurutnya bergabungnya PKB nantinya juga akan menambah kekuatan politik dalam berkontestasi di Pilpres 2024 karena akan menambah potensi suara. Sebab, menurut Viva masing-masing partai tentu memiliki basis konstituen yang militan dan ideologis, sehingga pasangan calon yang akan diusung KIB berpotensi dapat memenangkan pilpres.

Kemudian jika nantinya PKB bergabung, Viva menilai hal tersebut akan menambah kekuatan nasionalis-religius di KIB. Selain itu dengan kehadiran Cak Imin sebagai figur politisi yang humoris, yang mengemas masalah politik dengan bahasa ringan dan intelektual, maka suasana politik di KIB akan meriah, segar, dan menyenangkan.

"Oleh karena itu jika KIB akan mengusung Cak Imin sebagai capres, maka di atas hitungan kertas harus menang. Kalau tidak menang, kan dada jadi sesak, mata berkunang-kunang, dan tensi darah naik," kelakarnya.

Koalisi akan mengukur kriteria dan variabel penilaian dalam merumuskan dan menetapkan paslon, baik dari sisi likeabilitas, elektabilitas, dan variabel penting lainnya. Oleh karena itu ia mengimbau agar PKB bergabung dulu dengan KIB. "Makanya, sebaiknya Cak Imin dan PKB bergabung saja dulu dengan KIB. Saya yakin, Golkar dan PPP perasaannya akan sama dengan PAN, senang dan gembira," ujarnya.

"Ayo Cak Imin, ojo kesuwen (jangan lama-lama) untuk bergabung bersama dan mengarungi samudera politik di kapal KIB," imbuh juru bicara PAN tersebut.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile