Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

29 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

10 Anggota TNI Tersangka Kerangkeng, Jenderal Andika Ingin Semua Pelaku Diungkap

Senin 23 May 2022 08:17 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Teguh Firmansyah

Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa.

Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa.

Foto: Prayogi/Republika.
Jenderal Andika meminta para korban untuk berani buka suara.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa mengungkapkan perkembangan terbaru soal dugaan keterlibatan anggota TNI dalam kasus kerangkeng manusia milik Bupati Langkat nonaktif Terbit Rencana Perangin-angin. Andika menyebut, ada 10 prajurit yang menjadi tersangka dalam perkara itu.

"Kalau dari TNI sendiri kan waktu itu sudah ada 9, tapi sekarang sudah menjadi 10 tersangka," kata Andika di Kantor PBNU, Jakarta, Senin (23/5).

Baca Juga

Meski demikian, Andika tidak menjelaskan secara rinci mengenai peran masing-masing tersangka. Ia hanya memastikan bahwa proses hukum terhadap para tersangka akan terus dilakukan.

Di samping itu, Andika juga menekankan pentingnya peran para korban untuk mengungkapkan fakta terkait keterlibatan prajurit TNI dalam kasus itu. Sehingga para tersangka dapat mempertanggungjawabkan perbuatannya.  "Kita juga menginginkan dari pihak korban juga bisa mengungkapkan semua, sehingga kita bisa juga membawa mereka-mereka yang terlibat sejak 2011, kalau saya tidak salah, itu kan juga dari 2011 atau 2012. Itu juga harus bertanggungjawab," jelas dia.

Sebelumnya, Andika telah meminta para korban kerangkeng manusia di Kabupaten Langkat, Sumatera Utara untuk tidak takut mengungkapkan fakta terkait kasus tersebut. Sehingga pihaknya dapat menjatuhkan hukuman kepada prajurit TNI yang terbukti terlibat dalam tindak pidana itu.

Hal ini Andika sampaikan saat menerima kunjungan dari tim Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK). Dalam kesempatan tersebut, LPSK juga memboyong beberapa orang yang menjadi korban kerangkeng manusia.

"Enggak boleh takut ya, ngomong apa adanya. Supaya kita bisa benar-benar menghukum mereka mereka yang terlibat," kata Andika seperti dikutip dari video yang diunggah di kanal YouTube pribadinya, Jenderal Andika Perkasa, Sabtu (21/5).

Namun, ada salah satu pemuda yang menyebut, dirinya takut untuk berbicara apa adanya menyangkut kasus tersebut. Sebab, ia mengaku masih trauma dengan peristiwa yang menimpanya.

Oleh karena itu, Mantan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) ini pun meminta pihak-pihak terkait untuk dapat menyampaikan berbagai informasi kepada dirinya. "Jadi, saya akan benar-benar mohon dengan sangat, info intimidasi itu mohon disampaikan. Sehingga kami bisa, termasuk ngejar siapa yang mengintimidasi. Kalau dari TNI ya kami pasti tindak lanjuti itu," tegas Andika.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile