Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

27 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Sri Mulyani Anggarkan Rp 750 Triliun Khusus THR dan Bansos

Selasa 24 May 2022 17:44 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolandha

Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan keterangan pers APBN KITA di kantor Kemenkeu, Jakarta, Senin (23/5/2022). Pemerintah mengalokasikan anggaran belanja negara sebesar Rp 750,5 triliun pada April 2022. Pemerintah mengalokasikan anggaran belanja negara sebesar Rp 750,5 triliun pada April 2022.

Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan keterangan pers APBN KITA di kantor Kemenkeu, Jakarta, Senin (23/5/2022). Pemerintah mengalokasikan anggaran belanja negara sebesar Rp 750,5 triliun pada April 2022. Pemerintah mengalokasikan anggaran belanja negara sebesar Rp 750,5 triliun pada April 2022.

Foto: ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan
Realisasi ini setara 27,7 persen dari total APBN tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah mengalokasikan anggaran belanja negara sebesar Rp 750,5 triliun pada April 2022. Adapun realisasi ini setara 27,7 persen dari total anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) pada tahun ini.

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan anggaran belanja negara khusus kementerian dan lembaga sebesar Rp 253,6 triliun atau 26,8 persen terhadap APBN. Anggaran disalurkan tersebut belanja pegawai antara lain THR, kegiatan operasional K/L, pengadaan peralatan/mesin, jalan, irigasi, serta penyaluran berbagai bansos ke masyarakat.

Baca Juga

"Performance APBN kita tetap baik dan masih berlanjut," ujarnya berdasarkan data APBN KiTA edisi April 2022, Selasa (24/5/2022).

Kemudian, belanja non-K/L sebesar Rp 254,4 triliun atau setara 25,5 persen terhadap APBN. Hal tersebut didukung terutama oleh penyaluran subsidi, kompensasi BBM dan pembayaran pensiun (termasuk THR) serta jaminan kesehatan PNS.

Sementara itu, transfer ke daerah dan dana desa sebesar Rp 242,4 triliun atau 31,5 persen terhadap APBN. Hal ini utamanya didukung kepatuhan daerah dalam menyampaikan syarat salur yang lebih baik dan penyaluran dana BOS reguler tahun anggaran 2022 tahap I.

Adapun pembiayaan investasi per 20 Mei 2022 sebesar Rp 17 triliun yang ditujukan BLU LMAN sebesar Rp 10 triliun. Selanjutnya juga investasi pemerintah program FLPP sebesar Rp 6 triliun dan BLU LDKPI sebesar Rp 1 triliun

Selanjutnya anggaran perlindungan sosial (perlinsos) telah terealisasi Rp 129 triliun pada April 2022 meliputi program pemulihan ekonomi nasional (PEN) sebesar Rp 56,7 triliun dan non PEN sebesar Rp 72,3 triliun.  Adapun realisasi ini lebih tinggi dibandingkan tahun lalu yang sebesar Rp 124,1 triliun maupun 2020 yang sebesar Rp 97,5 triliun dan 2019 sebesar Rp91,4 triliun.

“Perlindungan sosial ini melonjak tinggi bahkan tiga tahun berturut-turut bansos sebagai shock absorber lebih tinggi daripada tahun lalu yang Rp 124,1 triliun,” katanya.

Realisasi anggaran perlindungan sosial sebesar Rp 129 triliun meliputi belanja K/L sebesar Rp 63,5 triliun, non K/L sebesar Rp 58 triliun serta transfer ke daerah dan dana desa (TKDD) sebesar Rp 7,4 triliun.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile