Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Menelusuri Jejak Penembakan Shireen Abu Akleh

Selasa 24 May 2022 21:25 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Friska Yolandha

 Sebuah mural terbunuhnya jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh menghiasi dinding, di Kota Gaza, Minggu, 15 Mei 2022. Abu Akleh ditembak dan dibunuh saat meliput serangan Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki pada 11 Mei 2022 .

Sebuah mural terbunuhnya jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh menghiasi dinding, di Kota Gaza, Minggu, 15 Mei 2022. Abu Akleh ditembak dan dibunuh saat meliput serangan Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki pada 11 Mei 2022 .

Foto: AP/Adel Hana
Kepastian mengenai pelaku penembakan Abu Akleh masih belum menemui titik terang.

REPUBLIKA.CO.ID, JENIN -- Hampir dua minggu setelah kematian reporter veteran Aljazirah, Shireen Abu Akleh, kepastian mengenai pelaku penembakan masih belum menemui titik terang. Setiap jawaban konklusif cenderung terbukti sulit dipahami karena ketidakpercayaan di antara Palestina dan Israel. 

 

Beberapa video dan foto yang diambil pada tanggal 11 Mei menunjukkan kendaraan konvoi Israel diparkir di jalan sempit dan memiliki garis pandang yang jelas ke arah Abu Akleh. Rekaman video menunjukkan para reporter dan beberapa orang lainnya secara real time berlindung dari peluru yang ditembakkan dari arah konvoi Israel.

Baca Juga

Satu-satunya kehadiran militan Palestina yang dikonfirmasi adalah di sisi lain konvoi Israel, atau sekitar 300 meter dan tidak memiliki garis pandang yang jelas ke arah Abu Akleh karena terhalang tembok. Israel mengatakan setidaknya satu gerilyawan berada di antara konvoi dan wartawan. Tetapi Israel tidak memberikan bukti atau menunjukkan lokasi penembak. 

Sementara saksi mata Palestina mengatakan, tidak ada gerilyawan di daerah itu dan tidak ada tembakan sampai serangan yang menghantam Abu Akleh dan melukai wartawan lain. Saksi-saksi itu yakin bahwa tentara Israel yang membunuh Abu Akleh. 

Di sisi lain, militer Israel mengatakan, Abu Akleh tewas dalam baku tembak yang kompleks antara tentara dan militan Pakistan. Sejauh ini, hanya penyelidikan penuh, termasuk analisis forensik peluru, yang bisa membuktikan pelaku penembakan tersebut.

Palestina telah menolak untuk menyerahkan peluru atau bekerja sama dengan Israel dalam penyelidikan. Palestina mengatakan, mereka akan berbagi hasil penyelidikan mereka sendiri dengan pihak lain.

Wartawan The Associated Press mengunjungi lokasi tertembaknya Abu Akleh terbunuh di tepi kamp pengungsi di Kota Jenin, di Tepi Barat utara, serta lokasi pertempuran di dekatnya dengan pasukan Israel yang terekam dalam video yang dibagikan oleh Israel. Wawancara dengan lima saksi mata Palestina menguatkan analisis oleh kelompok peneliti Bellingcat, yang berbasis di Belanda, yang menunjukkan pasukan Israel lebih dekat ke Abu Akleh dan memiliki garis pandang yang lebih jelas.  

Wartawan lain yang bersama Abu Akleh mengatakan, ketika mereka tiba di tempat kejadian situasi tenang, tanpa bentrokan atau militan di daerah terdekat.  Produser Aljazirah, Ali Samoudi, mengatakan  dia menelepon orang-orang di dalam kamp untuk mengetahui apa yang terjadi. Kemudian mereka melanjutkan bergerak ke jalan panjang dan sempit yang menanjak dari area terbuka ke sekelompok bangunan beton. Konvoi tentara Israel terletak sekitar 200 meter dari lokasi tersebut. Setiap reporter mengenakan helm dan rompi biru berlabel “PRESS” dengan huruf besar.

“Kami melangkah ke tempat terbuka sehingga mereka bisa melihat kami,” kata Samoudi kepada AP.  

“Mereka tidak menunjukkan bahwa kami harus pergi, jadi kami berjalan perlahan, berjalan maju sekitar 20 meter," ujarnya.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile