Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

5 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pemerintah Inggris Beri Lampu Hijau Pergantian Kepemilikan Chelsea

Rabu 25 May 2022 09:31 WIB

Red: Muhammad Akbar

 Logo klub Liga Utama Inggris Chelsea FC dipajang di luar lapangan Chelsea di Stamford Bridge di London barat, Inggris, 28 Februari 2022. Pemilik Chelsea Roman Abramovich telah menyerahkan kepengurusan ke yayasan amal klub di tengah sanksi terhadap orang-orang yang terkait dengan Negara Rusia menyusul Invasi Rusia ke Ukraina.

Logo klub Liga Utama Inggris Chelsea FC dipajang di luar lapangan Chelsea di Stamford Bridge di London barat, Inggris, 28 Februari 2022. Pemilik Chelsea Roman Abramovich telah menyerahkan kepengurusan ke yayasan amal klub di tengah sanksi terhadap orang-orang yang terkait dengan Negara Rusia menyusul Invasi Rusia ke Ukraina.

Foto: EPA-EFE/NEIL HALL
Chelsea dibeli oleh konsorsium pimpinan pengusaha Amerika Serikat Todd Boehly.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON — Pemerintah Inggris pada Rabu (25/5) menyatakan persetujuan mereka atas proses pergantian kepemilikan Chelsea, yang dibeli oleh konsorsium pimpinan pengusaha Amerika Serikat Todd Boehly.

Klub sepak bola Inggris itu dibeli oleh konsorsium Boehly, yang juga pemilik tim bisbol Los Angeles Dodgers, seharga 4,25 miliar poundsterling (sekira Rp77,8 triliun) dari oligarki Rusia Roman Abramovich dalam kesepakatan yang diumumkan awal bulan ini.

Abramovich dipaksa menjual Chelsea, karena pemerintah Inggris memberlakukan sanksi pembekuan aset pengusaha Rusia itu sejak Maret karena kedekatannya dengan Presiden Vladimir Putin yang memerintahkan invasi ke Ukraina.

Operasional Chelsea juga dilangsungkan di bawah lisensi khusus pemerintah Inggris, yang akan berakhir masa berlakunya pada 31 Mei esok.

"Semalam pemerintah Inggris mencapai posisi bahwa kami bisa mengeluarkan lisensi yang mengizinkan penjualan Chelsea," kata juru bicara pemerintah Inggris dalam pernyataan yang dilansir BBC, Rabu (25/5).

Pemerintah Inggris menegaskan bahwa uang hasil penjualan Chelsea tidak akan diterima oleh Abramovich, melainkan masuk ke rekening miliknya yang telah dibekukan dan akan disalurkan untuk yayasan amal.

"Menyusul sanksi terhadap Roman Abramovich, pemerintah Inggris bekerja keras untuk memastikan Chelsea tetap bisa bermain sepak bola. Tapi kami selalu menyadari bahwa masa depan jangka panjang klub hanya bisa diamankan apabila dengan kepemilikan baru," tulis pernyataan yang sama.

Meski kesepakatan jual beli dari Abramovich ke konsorsium pimpinan Boehly sudah diumumkan pada 7 Mei, sekira sepekan berselang beredar kabar bahwa kesepakatan itu bakal batal karena ada kekhawatiran Abramovich tidak akan menepati janji menyalurkan dana hasil penjualan untuk yayasan amal.

Abramovich membantah kabar bahwa dia juga telah meminta agar utangnya sebesar 1,5 miliar poundsterling kepada Chelsea untuk ditalangi bila klub itu dijual.

Chelsea musim 2021-22 berakhir finis di peringkat ketiga klasemen Liga Inggris.

sumber : antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile