Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

30 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Mane: Kekalahan pada 2018 Buat Kami Jadi Lebih Siap Hadapi Madrid

Jumat 27 May 2022 13:22 WIB

Rep: Reja Irfa Widodo/ Red: Gilang Akbar Prambadi

Striker Liverpool Sadio Mane melakukan tendangan penalti dalam adu penalti melawan Chelsea di final Piala FA di Stadion Wembley, London, Inggris, Ahad (15/5/2022) dini hari WIB. Liverpool menang adu penalti 6-5 (0-0) sekaligus merengkuh gelar juara Piala FA musim ini.

Striker Liverpool Sadio Mane melakukan tendangan penalti dalam adu penalti melawan Chelsea di final Piala FA di Stadion Wembley, London, Inggris, Ahad (15/5/2022) dini hari WIB. Liverpool menang adu penalti 6-5 (0-0) sekaligus merengkuh gelar juara Piala FA musim ini.

Foto: EPA/NEIL HALL
Mane saat itu sudah tampil maksimal tapi Madrid menguasai segalanya.

REPUBLIKA.CO.ID, LIVERPOOL -- Penyerang Liverpool, Sadio Mane, menilai, laga final Liga Champions, kontra Real Madrid, Ahad (29/5/2022) dini hari WIB, bukanlah ajang balas dendam atas kekalahan di partai puncak Liga Champions pada 2018. Kekalahan itu, tutur Mane, justru menjadi modal berharga untuk menatap laga yang bakal digelar di Stade de France tersebut. 

Pada partai final Liga Champions musim 2017/2018, Liverpool harus mengakui keungulan Los Blancos dan mengakhiri Liga Champions sebagai //runner-up//. Dalam partai di Stadion Olimpiysky, Kiev, Ukraina, tersebut, The Reds menyerah, 1-3, via torehan Karim Benzema dan dua gol Gareth Bale. Satu-satunya gol Liverpool di laga itu dicetak oleh Sadio Mane pada menit ke-55. Kini, Liverpool memiliki kesempatan membalas kekalahan tersebut di partai puncak Liga Champions musim ini. 

Baca Juga

Namun, Mane menilai, laga itu bukanlah ajang balas dendam. Menurut penyerang asal Senegal itu, Los Blancos memang berhak meraih kemenangan pada 2018 silam. 

''Kemenangan di Kiev layak mereka dapatkan, karena mereka terbukti menjadi tim yang lebih baik. Jadi, laga akhir pekan nanti bukan soal balas dendam,'' ujar penyerang berusia 30 tahun itu kepada Marca, Jumat (26/5/2022). 

Kekalahan empat tahun lalu, tutur mantan penyerang Southampton itu, sudah dilupakan oleh sebagian besar para penggawa The Reds. 

Kendati begitu, kekalahan dari Los Blancos itu membuat Liverpool menjadi tim yang lebih baik dan memiiki lebih banyak pengalaman. Kekalahan itu dinilai justru membantu The Reds dalam mempersiapkan diri untuk kembali menghadapi klub asal Ibukota Spanyol tersebut. Liverpool agaknya telah mengambil pelajaran berharga dari kekalahan tersebut. 

''Sudah empat tahun berlalu, kami jauh lebih berpengalaman dan memiliki kualitas yang lebih baik. Kini, kami tahu caranya untuk mempersiapkan diri menghadapi mereka. Hal itu jelas membantu kami lebih siap dan fokus pada laga tersebut,'' kata Mane, yang mencetak empat gol di lima laga terakhir Liverpool di pentas Liga Champions.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile