Ahad 29 May 2022 16:35 WIB

Film Scifi Terbaik dalam 10 Tahun Terakhir

Berikut ini adalah film-film scifi dengan rating terbaik di Letterboxd..

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Qommarria Rostanti
...
Foto: ist
Mad Max: Road To Fury

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Film bergenre fiksi ilmiah (scifi) yang baru-baru ini dirilis, Everything Everywhere All at Once, telah membuat gelombang baru berkat kisah emosional dan penggambaran multiverse yang liar. Tidak mengherankan jika penggemar di Letterboxd (platform media sosial untuk penggemar film) memilihnya sebagai film sci-fi terbaik pada tahun ini.

Pengguna di situs tersebut memudahkan penonton yang ingin menambahkan lebih banyak film fiksi ilmiah yang harus dilihat ke daftar tontonan mereka. Dilansir di laman Screen Rant pada Ahad (29/5/2022), berikut film scifi dengan rating tertinggi selama 10 tahun terakhir. Film-film berperingkat teratas ini harus dianggap sebagai tontonan penting bagi penggemar genre tersebut:

Baca Juga

1. Everything Everywhere All at Once (2022): 4.5

photo
Film Everything Everywhere All At Once. - (A24)
 

Sutradara Dan Kwan dan Daniel Scheinert memberi penggemar pandangan mereka tentang multiverse di dunia yang aneh, absurd, dan sangat emosional dalam Everything Everywhere All at Once. Film ini mengikuti kisah Evelyn Wang saat dia mengetahui bahwa dialah satu-satunya yang mampu menyelamatkan multiverse.

Dari berbagai gaya seninya yang luar biasa hingga urutan aksinya yang sangat lucu, ada lebih dari satu alasan untuk jatuh cinta dengan film produksi A24 yang baru saja dirilis itu. Mungkin daya tarik terbesarnya bukanlah elemen scifi-nya, tetapi sajian emosional yang dikemas melalui konflik sentralnya, yang berkisar pada hubungan ibu dan anak yang berantakan.

2. Spider-Man: Into The Spider-Verse (2018): 4.4

photo
Spider-Man: Into the Spider-Verse. - (Sony Pictures Animation)
 

Penonton memasuki multiverse dengan cara yang epik di Spider-Man: Into the Spider-Verse. Film ini menggambarkan perjalanan menarik Miles Morales sebagai Spider-Man baru, yang dengan cepat berubah menjadi liar begitu dia mengetahui tentang Spidey lain dari alam semesta terdekat.

Bersama-sama, mereka harus bekerja sama untuk mengalahkan Kingpin yang jahat. Film superhero animasi melakukan pekerjaan luar biasa dalam mengadaptasi elemen buku komik, sambil juga memperkenalkan beberapa karakter terbaik dalam film Spider-Man. Meskipun ini lebih merupakan aksi dibandingkan film fiksi ilmiah, ada elemen fiksi ilmiah yang tidak dapat disangkal seperti penggunaan "tabrakan super" atau cara Spidey dibawa ke dimensi protagonis.

3. The Final Exit Of The Disciples Of Ascensia (2019): 4.3

photo
Film The Final Exit Of The Disciples Of Ascensia. - (Jonni Philips.)
 

Sutradara Jonni Phillips menceritakan kisah yang benar-benar unik dalam The Final Exit of the Disciples of Ascensia, yang mengikuti kisah Celisse yang tidak bahagia. Celisse suatu hari diundang untuk bergabung dengan sekte UFO. Dia menemukan dirinya di dunia aneh yang penuh dengan karakter eksentrik, yang masing-masing memiliki mimpi yang tidak dapat dicapai.

4. Interstellar (2014): 4.2

 

photo
Film Interstellar. - (Paramount Pictures)
 

Pemirsa didorong ke masa depan distopian yang jauh di Interstellar, di mana kelangsungan hidup umat manusia bergantung pada sekelompok astronot yang dikirim dalam misi untuk menemukan rumah baru di bintang-bintang. Berkat lubang cacing di dekat Saturnus, mereka dapat melakukan perjalanan lebih jauh dari sebelumnya dan menyelesaikan tugas penting mereka untuk menyelamatkan orang-orang kembali ke bumi. Mereka yang telah menontonnya tahu Interstellar adalah film yang mencengangkan. Terkenal karena penerapan konsep ilmiahnya yang brilian, yang mudah diapresiasi berkat kisahnya yang mengharukan.

5. Mad Max: Fury Road (2015): 4.1

photo
Adegan dalam film Mad Max: Fury Road. - (Village Roadshow Pictures)
 

Karya sutradara George Miller, Mad Max: Fury Road, bisa dibilang entri terbaik dalam waralaba sejauh ini, dengan penggemar berharap prekuel mendatang Furiosa (2024) dapat memenuhi standar tinggi yang ditetapkan oleh film pemenang penghargaan. Film pasca-apokaliptik itu mengikuti perjalanan karakter tituler menjauh dari gurun tandus, akhirnya bekerja dengan Furiosa badass untuk melarikan diri dari pemimpin sekte kekerasan yang sedang mengejar mereka.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement