Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

19 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Tingkatan Membaca Alquran yang Sesuai Saat Belajar

Jumat 24 Jun 2022 18:41 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Ani Nursalikah

Santri pondok pesantren membawa Alquran saku (ilustrasi). Tingkatan Membaca Alquran yang Sesuai Saat Belajar

Santri pondok pesantren membawa Alquran saku (ilustrasi). Tingkatan Membaca Alquran yang Sesuai Saat Belajar

Foto: Antara
Terdapat tiga tingkatan dalam membaca Alquran.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Terdapat tiga tingkatan dalam membaca Alquran. Dikutip dari buku Tajwid Lengkap Asy-Syafi'i karya Abu Ya'la Kurnaedi, dilihat dari sisi cepat atau lambat bacaan Alquran atau temponya, para ulama qiraah mengklasifikasikannya menjadi tiga, yakni pelan (tahqiq), pertengahan (tadwir), dan cepat (hadr). Tingkatan yang sesuai dalam proses belajar yakni pelan.

1. Tahqiq

Baca Juga

Menurut bahasa, tahqiq adalah tarqiq dan ta'kid (teliti dan menguatkan). Adapun menurut istilah, tahqiq adalah: "Membaca dengan lambat dan tenang dengan benar-benar memberikan haknya secara benar dan maksimal tanpa ada tambahan dan pengurangan. Tingkatan ini cocok digunakan dalam proses belajar-mengajar" (Hilyatut Tilawah).

2. Tadwir

Menurut bahasa, tadwir adalah menjadikan sesuatu dengan bentuk melingkar. Adapun menurut istilah, tadwir adalah: "Bacaan yang sedang yaitu antara tahqiq (perlahan) dan hadr (cepat)" (Ilmit Tajwid lil Mutaqaddimin).

3. Hadr

Menurut bahasa, hadr adalah as-su'rah (cepat). Adapun menurut istilah, hadr adalah: "Bacaan cepat dengan tetap menjaga dan memperhatikan kaedah-kaedah tajwid dengan sangat cermat, dan hendaknya seorang qari berhati-hati dari memotong huruf mad, menghilangkan suara ghunnah, atau ikhtilas (membaca sebagian) harakat" (Hilyatut Tilawah).

Perlu diketahui istilah tartil mencakup tiga tingkatan bacaan di atas (at-Tashil fi Qawa a idit Tartil). Pendapat inilah yang dipilih oleh penulis dari beberapa pendapat ulama tentang tingkatan membaca Alquran.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile