Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Gencatan Senjata Yaman Diperpanjang Dua Bulan

Jumat 03 Jun 2022 07:40 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Petugas forensik memeriksa puing-puing pesawat tak berawak yang diklaim telah ditembak jatuh oleh pemberontak Houthi, di Sanaa, Yaman, Senin, 23 Mei 2022.

Petugas forensik memeriksa puing-puing pesawat tak berawak yang diklaim telah ditembak jatuh oleh pemberontak Houthi, di Sanaa, Yaman, Senin, 23 Mei 2022.

Foto: AP Photo/Hani Mohammed
Gencatan senjata termasuk membuka kembali jalan di sekitar kota Taiz yang terkepung.

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO -- Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan pada Kamis (2/6/2022), pihak-pihak yang bertikai di Yaman telah sepakat untuk memperbarui gencatan senjata nasional selama dua bulan lagi. Gencatan senjata antara pemerintah Yaman yang diakui secara internasional dan pemberontak Houthi yang didukung Iran pada awalnya mulai berlaku pada 2 April.

 

Pengumuman tersebut datang hanya beberapa jam sebelum gencatan senjata pertama ditetapkan berakhir pada Kamis. "Gencatan senjata mewakili perubahan signifikan dalam lintasan perang dan telah dicapai melalui pengambilan keputusan yang bertanggung jawab dan berani oleh para pihak,” kata Utusan Khusus PBB untuk Yaman Hans Grundberg dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga

Grundberg mengatakan, akan menengahi antara pihak-pihak yang bertikai untuk memperkuat gencatan senjata baru. PBB akan mencoba untuk mendorong dalam mencapai penyelesaian politik untuk mengakhiri konflik yang sudah berjalan selama delapan tahun itu.

Ketentuan dari gencatan senjata pertama termasuk membuka kembali jalan di sekitar kota Taiz yang terkepung, membangun dua penerbangan komersial seminggu antara Sanaa dan Yordania dengan Mesir. Kemudian mengizinkan 18 kapal yang membawa bahan bakar ke pelabuhan Hodeida. Baik Sanaa dan Hodeida dikendalikan oleh Houthi.

Menurut kantor berita yang dikelola pemerintah SABA pada Kamis, dewan kepresidenan pemerintah Yaman menyatakan dukungannya untuk upaya utusan PBB. Pemerintah Yaman ini menegaskan kembali bahwa Houthi harus diminta untuk membuka kembali jalan di sekitar Taiz.

Dalam sebuah pernyataan, Kepala Dewan Politik Tertinggi Houthi yang mengelola daerah-daerah yang dikuasai Mahdi al-Mashat mengatakan, Houthi memutuskan untuk merespon secara positif desakan utusan PBB untuk memperbarui gencatan senjata. Tindakan ini untuk mengurangi penderitaan rakyat Yaman dan memberikan lebih banyak waktu untuk pelaksanaan semua ketentuan yang termasuk dalam perjanjian gencatan senjata asli.

Dalam beberapa minggu terakhir, penerbangan komersial telah dimulai kembali dari Sanaa dan pengiriman bahan bakar telah tiba. Namun, pembukaan jalan di sekitar Taiz tetap menjadi masalah yang diperebutkan dan kedua belah pihak belum menyepakati kerangka kerja untuk mencabut blokade di kota utama tersebut.

Pertempuran, serangan udara, dan pemboman telah mereda sejak gencatan senjata pertama kali dimulai. Houthi telah menghentikan serangan lintas perbatasan di Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA), dua pilar koalisi yang dipimpin Arab Saudi.

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menyambut baik perkembangan tersebut dan menekankan bahwa mengakhiri perang di Yaman telah menjadi prioritas pemerintahannya. Biden juga memuji pemerintah Arab Saudi karena sudah mencerminkan kepemimpinan yang berani dalam mendukung dan menerapkan gencatan senjata yang dipimpin oleh PBB.

"Saya mendesak semua pihak untuk bergerak cepat menuju proses perdamaian yang komprehensif dan inklusif. Diplomasi kami tidak akan berhenti sampai ada penyelesaian permanen," katanya.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile