Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

11 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Politikus PDIP Minta Ganjar Tunggu Megawati Soal Capres

Senin 06 Jun 2022 09:13 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Agus raharjo

Wakil Ketua Komisi II DPR Junimart Girsang menyoroti kinerja dari Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN).

Wakil Ketua Komisi II DPR Junimart Girsang menyoroti kinerja dari Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN).

Foto: DPR
Junimart menyarankan Ganjar jangan terlalu kelihatan bernafsu jadi presiden.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Junimart Girsang meminta Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo bersikap santai terkait Pilpres 2024. Pasalnya, hal-hal yang berkaitan dengan pilpres merupakan kewenangan penuh dari Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

"Sesungguhnya sebagai petugas partai kita harus tahu menempatkan posisi, kita harus paham dengan gerakan kita itu apakah itu sudah menunjukan bahwa kita punya mau kan begitu. Santai saja menunggu perintah Ibu Ketua Umum," ujar Junimart di Gedung Nusantara III, Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (6/6/2022).

Baca Juga

Junimart menegaskan, Ganjar merupakan salah satu kader tulen partai berlambang kepala banteng itu. Namun sebagai seorang kader, ia juga harus taat terhadap azas partai dan kewenangan dari Megawati yang merupakan hasil Kongres PDIP pada 2019.

"Kalau dia petugas partai, harus tegak lurus, kalau kita A, Ibu (Megawati) B, ya kira harus B dong, tidak bisa A. Tenang-tenang saja, saya juga mau jadi presiden ya boleh saja Ibu menunjuk saya sebagai capres, boleh dong kenapa tidak," ujar Junimart.

"Santai saja, jangan terlalu kelihatan kita terlalu bernafsu menjadi presiden," imbuh Wakil Ketua Komisi II DPR itu.

Kendati demikian, ia tak bisa melarang jika ada kelompok masyarakat yang mendeklarasikan diri untuk mendukung Ganjar sebagai calon presiden (capres). Menurutnya, itu merupakan hak warga negara dalam mengutarakan pendapatnya yang sudah diatur dalam konstitusi.

"Kalau disebutkan ada deklarasi, ya itu hak dari setiap orang. Yang penting bukan Pak Ganjar yang deklarasi (sebagai capres)," ujar Junimart.

Sebelumnya, relawan pendukung Ganjar Pranowo memperkuat dukungan bagi Gubernur Jawa Tengah (itu untuk maju sebagai capres di 2024. Mereka terus melakukan konsolidasi dukungan terhadap Ganjar di Banten dan berbagai daerah lain.

"Saya mengajak seluruh warga Banten yang hadir pada hari ini, untuk bergotong-royong mendukung Bapak Ganjar Pranowo menjadi Presiden di Tahun 2024," ujar Ketua Umum Sahabat Ganjar, Gus Nahib dalam keterangannya, Ahad (5/6).

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile