Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

 

9 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

AS: Korut akan Terima Respons Keras Bila Gelar Uji Coba Nuklir

Selasa 07 Jun 2022 04:50 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Friska Yolandha

Layar TV yang menampilkan program berita yang melaporkan tentang peluncuran rudal Korea Utara hari Minggu dengan file gambar, terlihat di stasiun kereta api di Seoul, Korea Selatan, Minggu, 5 Juni 2022. Korea Utara melakukan uji tembak salvo beberapa balistik jarak pendek rudal ke laut pada hari Minggu, militer Korea Selatan mengatakan, memperpanjang rentetan provokatif dalam demonstrasi senjata tahun ini yang menurut pejabat AS dan Korea Selatan dapat berujung dengan ledakan uji coba nuklir.

Layar TV yang menampilkan program berita yang melaporkan tentang peluncuran rudal Korea Utara hari Minggu dengan file gambar, terlihat di stasiun kereta api di Seoul, Korea Selatan, Minggu, 5 Juni 2022. Korea Utara melakukan uji tembak salvo beberapa balistik jarak pendek rudal ke laut pada hari Minggu, militer Korea Selatan mengatakan, memperpanjang rentetan provokatif dalam demonstrasi senjata tahun ini yang menurut pejabat AS dan Korea Selatan dapat berujung dengan ledakan uji coba nuklir.

Foto: AP Photo/Lee Jin-man
Korut sedang memperluas pembangunan di fasilitas penting di lokasi nuklir utamanya.

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Deputi Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Wendy Sherman mengatakan AS, Korea Selatan (Korsel) dan dunia akan memberikan tanggapan keras bila Korea Utara (Korut) menggelar uji coba nuklir. Sherman mengatakan setiap uji coba nuklir melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB.

 

"(Dan) akan ada respons cepat dan keras terhadap uji coba semacam itu dan saya yakin tidak hanya Republik Korea (Korsel) dan Amerika Serikat dan Jepang tapi seluruh dunia akan meresponnya dalam sikap yang kuat dan jelas," kata konferensi pers usai bertemu Deputi Menteri Luar Negeri Korsel, Senin (7/6/2022).

Baca Juga

"Kami siap dan kami akan melanjutkan pembahasan trilateral (dengan Korsel dan Jepang) besok," tambah Sherman.

Pernyataan ini disampaikan usai pasukan AS dan Korsel menembakan delapan rudal darat-ke-darat kemarin ke laut timur Korsel. Sebagai respons atas tembakan rudal balistik jarak-pendek Korut Ahad (5/6/2022) lalu.

Selama beberapa pekan pihak berwenang pemerintah AS dan Korsel dan pakar Korut sudah mengatakan ada tanda-tanda pembangunan baru di satu-satu lokasi uji coba nuklir Korut, Punggye-ri dan Pyongyang dapat segera menggelar uji coba sebuah bom. Korut tidak melakukan uji coba bom nuklir sejak 2017.

Kepala Badan Energi Atom Internasional Rafael Grossi mengatakan Korut sedang memperluas pembangunan di fasilitas penting di lokasi nuklir utamanya di Yongybyon. Bulan lalu Korut mengumumkan wabah pandemi virus corona pertamanya.

Hingga Senin kemarin Korut melaporkan 4,198,890 kasus infeksi dengan gejala. Negara itu tidak mengkonfirmasi total orang yang dites positif. Pakar menilai angka sebenarnya jauh lebih tinggi dari yang dilaporkan.

Sejauh ini Pyongyang menolak setiap bantuan Washington Dan Seoul. Walaupun Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan situasi Covid-19 di negara itu semakin memburuk.

"Republik Korea dan Amerika Serikat dan yang lainnya telah menawarkan respon kemanusian tapi belum diterima tapi kami berharap (Pemimpin Korut) Kim Jong-un akan fokus membantu rakyatnya untuk menghadapi tantangan Covid-19 yang kami semua hadapi dan akan kembali ke meja negosiasi dibandingkan mengambil langkah provokatif dan berbahaya dan merusak stabilitas," kata Sherman.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile