Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

11 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Tips Bersihkan Hati dalam Kitab Tajul 'Arusy

Selasa 07 Jun 2022 06:43 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Agung Sasongko

Takwa (ilustrasi).

Takwa (ilustrasi).

Foto: blog.science.gc.ca
Dalam kitab Tajul 'Arusy memberikan tips tentang bagaimana membantu membersihkan hati

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Manusia yang hatinya bersih dari segala penyakit-penyakit batin akan selamat dalam menjalani hidup di dunia dan akan mengantarkan memperoleh kebahagiaan di akhirat. Sebab itu sangat penting bagi seorang Mukmin untuk senantiasa berupaya agar menjaga hati tetap bersih dari tiap-tiap penyakit hati. 

Ibnu Atha'illah as-Sakandari dalam kitab Tajul 'Arusy memberikan tips tentang bagaimana membantu membersihkan hati. Diantaranya yakni dengan memperbanyak berzikir (katsrotu dzikr), jangan banyak bicara, menyendiri (kholwah)  yakni melepaskan setiap hal-hal yang tidak bermanfaat dan senantiasa hati terpaut dengan Allah SWT, serta menyedikitkan makanan dan minuman.

Baca Juga

Menurut pendakwah yang juga Kepala Bidang Penyelenggara Peribadatan Masjid Istiqlal Jakarta, KH. Bukhori Sail Attahiri yang dimaksud menyedikitkan makan dan minum bukan saja berarti tidak berlebih-lebihan, namun juga memastikan makanan dan minuman yang dikonsumsi adalah halal dan baik dan terhindar dari syubhat. Karenanya seseorang yang ingin hatinya bersih juga dianjurkan untuk memperbanyak berpuasa. Sebab menurut kiai Bukhori seseorang yang kekenyangan akan membuat malas untuk beribadah dan bekerja. 

"Faidah perut kita kosong, lapar, tidak kenyang itu adalah sucinya hati dan semangat beribadah kuat dan mata hatinya hidup. Karena ada orang punya mata kepala tapi tidak punya mata hati, artinya mata hatinya tidak hidup, itu karena kekenyangan. Kekenyangan itu juga bisa menyebabkan kebodohan, orang kenyang tidak bisa berpikir dan hati menjadi buta," kata kiai Bukhori dalam kajian kitab Tajul 'Arusy di Masjid Istiqlal Jakarta yang juga disiarkan daring pada Senin (6/6/2022).

Lebih lanjut kiai Bukhori mengatakan sebagaimana menukil keterangan Ibnu Atha'illah dalam kitab Tajul 'Arusy bahwa hati itu mudah terbolak-balik. Terkadang rajin dalam beribadah namun terkadang melakukan maksiat. 

Seseorang yang bermaksiat akan semakin mudah membuat hati menjadi hitam sehingga sulit mendapatkan cahaya kebenaran. Sebab itu kiai Bukhori menganjurkan agar senantiasa berdoa memohon ditetapkan hati dalam beragama.

"Itulah betapa hati kita itu rawan. Karena itu harus kita selalu perhatikan, kita jaga hati kita, supaya tidak mudah terbolak balik kemudian tersesat. Kita harus senantiasa memperbanyak zikir, menyedikitkan bicara, kita khalwat dan kita jangan membiasakan kalau makan terlalu kenyang," katanya. 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile