Anggota DPR: Tenaga Kerja Lokal Jadi Lokomotif Pembangunan IKN

Potensi tenaga kerja lokal akan sangat bermanfaat mendukung proses pembangunan IKN

Rabu , 08 Jun 2022, 08:50 WIB
Seorang aparat keamanan Batalyon C Pelopor Brimob Kalimantan Timur bersiaga di kawasan titik nol Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Rabu (1/6/2022). Penjagaan tersebut untuk memberikan pengamanan ke setiap wisatawan domestik maupun luar negeri yang berkunjung di lokasi baru Ibu Kota Negara (IKN).
Foto: ANTARA/Indrayadi TH
Seorang aparat keamanan Batalyon C Pelopor Brimob Kalimantan Timur bersiaga di kawasan titik nol Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Rabu (1/6/2022). Penjagaan tersebut untuk memberikan pengamanan ke setiap wisatawan domestik maupun luar negeri yang berkunjung di lokasi baru Ibu Kota Negara (IKN).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo menyebutkan bahwa tenaga kerja lokal akan menjadi lokomotif pembangunan ibu kota negara (IKN) baru di Kalimantan Timur.

"Otomatis sumber daya tenaga kerja lokal akan menjadi prioritas. Apabila kurang,maka SDM dari daerah lain bisa diberikan kesempatan. Saya yakin warga lokal akan menjadi lokomotif pembangunan IKN, dan itu akan menjadi nilai positif," katanya, di Jakarta, Rabu (8/6/2022). Potensi tenaga kerja lokal, menurut dia, akan sangat bermanfaat untuk mendukung proses pembangunan IKN di Provinsi Kalimantan Timur.

Baca Juga

Sebelumnya, Kepala Otorita IKN Bambang Susantono menjelaskan pembangunan IKN akan menyerap 150 ribu hingga 200 ribu pekerja di lapangan pada 2023. Pekerjaan lapangan pembangunan IKN akan dimulai pada semester kedua tahun 2022.

Rahmad mengatakan pembangunan IKN otomatis membuka lapangan kerja baru. Kebutuhan tenaga kerja akan sangat panjang sampai IKN benar-benar beroperasi. Hal itu sangat positif sebagai opsi mengurangi angka pengangguran, paparnya.

"APBN sebagai stimulus penggerak ekonomi rakyat, bagaimana penyerapan anggaran berdampak pada ekonomi rakyat, termasuk di dalamnya proyek IKN yang otomatis akan menyerap tenaga kerja begitu besar. Itu saya kira kita sambut positif," kata Rahmad.

Ia mengakui dampak positifnya begitu besar sehingga mengajak semua masyarakat mendukung pembangunan IKN yang sudah menjadi amanah rakyat melalui undang-undang yang dibuat eksekutif dan legislatif sebagai representasi rakyat. "Karena ini sudah diputuskan, mari kita bangun dan dukung. Bangsa ini tidak bisa hanya membangun satu golongan. IKN dibangun untuk Bangsa Indonesia, IKN adalah lambang kebanggaan bangsa, ayo bersama-sama, gotong royong menggerakkan ekonomi," ujar Rahmad.

Sumber : antara