Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

10 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bikin Heboh, Polisi India Tangkap Pemimpin Pemuda Partai BJP karena Unggahan Anti-Muslim

Rabu 08 Jun 2022 21:50 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Ani Nursalikah

Muslim India meneriakkan slogan-slogan saat mereka bereaksi terhadap referensi menghina Islam dan Nabi Muhammad yang dibuat oleh pejabat tinggi di partai nasionalis Hindu yang memerintah selama protes di Mumbai, India, Senin, 6 Juni 2022. Sedikitnya lima negara Arab telah mengajukan tuntutan resmi. protes terhadap India, dan Pakistan dan Afghanistan juga bereaksi keras pada hari Senin terhadap komentar yang dibuat oleh dua juru bicara terkemuka dari Partai Bharatiya Janata pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi. Bikin Heboh, Polisi India Tangkap Pemimpin Pemuda Partai BJP karena Unggahan Anti-Muslim

Muslim India meneriakkan slogan-slogan saat mereka bereaksi terhadap referensi menghina Islam dan Nabi Muhammad yang dibuat oleh pejabat tinggi di partai nasionalis Hindu yang memerintah selama protes di Mumbai, India, Senin, 6 Juni 2022. Sedikitnya lima negara Arab telah mengajukan tuntutan resmi. protes terhadap India, dan Pakistan dan Afghanistan juga bereaksi keras pada hari Senin terhadap komentar yang dibuat oleh dua juru bicara terkemuka dari Partai Bharatiya Janata pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi. Bikin Heboh, Polisi India Tangkap Pemimpin Pemuda Partai BJP karena Unggahan Anti-Muslim

Foto: AP/Rafiq Maqbool
Ia ditangkap di kota Kanpur menyusul ketegangan komunal minggu lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Polisi di India utara menangkap Harshit Srivastava, seorang pemimpin pemuda dari Partai Bharatiya Janata Party (BJP) yang dipimpin Perdana Menteri Narendra Modi.

Pemuda ini ditangkap usai mengunggah komentar anti-Muslim di media sosial. Bahkan pemimpin pemuda dari partai penguasa nasionalis Hindu tersebut menghina Nabi Muhammad. "Hal ini menyebabkan kehebohan diplomatik," ujar para pejabat, Rabu (8/6/2022).

Baca Juga

Ia ditangkap di kota Kanpur menyusul ketegangan komunal minggu lalu. Banyak protes dikeluarkan oleh umat Islam untuk mengecam komentar anti-Islam tersebut.

"Kami menangkap politikus lokal karena membuat pernyataan menghasut terhadap Muslim," ujar pejabat polisi senior Prashant Kumar, seperti dilansir dari Al Arabiya, Rabu (8/6/2022).

Ia menambahkan setidaknya 50 orang ditahan menyusul ketegangan di Kanpur. Sementara itu, Pengacara Srivastava belum memberikan komentarnya mengenai hal tersebut.

Kerusuhan sporadis dilaporkan di bagian lain negara itu setelah komentar terhadap Nabi oleh juru bicara BJP Nupur Sharma selama debat televisi. "Dia telah diskors dari partai, sementara juru bicara lain, Naveen Kumar Jindal, dikeluarkan atas komentar yang dia buat tentang Islam di media sosial," ujar BJP.

Kemarahan domestik mendapatkan momentum baru setelah para pemimpin dari negara-negara Arab dan Muslim, seperti Qatar, Arab Saudi, UEA, Oman, Indonesia, Malaysia, Pakistan, Iran, dan Afghanistan menuntut permintaan maaf dari pemerintah India dan memanggil diplomat India untuk memprotes pernyataan menghina Nabi Muhammad.

Sebanyak 57 anggota Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) yang berpengaruh mengatakan dalam sebuah pernyataan penghinaan itu datang dalam konteks suasana kebencian yang semakin intens terhadap Islam di India dan pelecehan sistematis terhadap umat Islam. Kementerian luar negeri India mengatakan pada Senin bahwa tweet dan komentar ofensif sama sekali tidak mencerminkan pandangan pemerintah.

Kontroversi tersebut telah menjadi tantangan diplomatik bagi Modi yang dalam beberapa tahun terakhir telah memperkuat hubungan kuat dengan negara-negara Muslim yang kaya energi. Instruksi telah dikeluarkan kepada beberapa anggota partai nasionalis Hindunya untuk sangat berhati-hati ketika berbicara tentang agama di platform publik.

Anggota kelompok hak asasi Islam di India mengatakan ini adalah pertama kalinya para pemimpin asing yang berpengaruh berbicara menentang apa yang mereka sebut penghinaan yang dialami oleh komunitas minoritas Muslim. "Suara kami akhirnya didengar, hanya para pemimpin dunia yang dapat mendorong pemerintah Modi dan partainya untuk mengubah sikap mereka terhadap Muslim," ujar Ali Asghar Mohammed, yang menjalankan kelompok hak sukarela untuk Muslim di kota Mumbai.

Baca juga : Penghinaan Nabi Muhammad: Makin Banyak Negara di Dunia Islam Mengecam India

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile