Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Krisis Ekonomi, Sri Lanka Butuh Rp 72 Triliun untuk Penuhi Kebutuhan Pokok

Kamis 09 Jun 2022 04:05 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Nidia Zuraya

 Orang-orang menunggu untuk membeli minyak tanah di sebuah pompa bensin di tengah kelangkaan bahan bakar di Kolombo, Sri Lanka, 07 Juni 2022. Sri Lanka menghadapi krisis ekonomi terburuk dalam beberapa dasawarsa karena kurangnya devisa, yang mengakibatkan kelangkaan pangan, bahan bakar, obat-obatan. , dan barang impor. Protes telah mengguncang negara itu selama berminggu-minggu, menyerukan pengunduran diri presiden atas dugaan kegagalan mengatasi krisis ekonomi yang memburuk saat ini.

Orang-orang menunggu untuk membeli minyak tanah di sebuah pompa bensin di tengah kelangkaan bahan bakar di Kolombo, Sri Lanka, 07 Juni 2022. Sri Lanka menghadapi krisis ekonomi terburuk dalam beberapa dasawarsa karena kurangnya devisa, yang mengakibatkan kelangkaan pangan, bahan bakar, obat-obatan. , dan barang impor. Protes telah mengguncang negara itu selama berminggu-minggu, menyerukan pengunduran diri presiden atas dugaan kegagalan mengatasi krisis ekonomi yang memburuk saat ini.

Foto: EPA-EFE/CHAMILA KARUNARATHNE
Mei lalu, Sri Lanka gagal membayar utang internasional untuk pertama kalinya.

REPUBLIKA.CO.ID, KOLOMBO -- Sri Lanka membutuhkan setidaknya 5 miliar dolar AS atau setara Rp 72 triliun selama enam bulan ke depan untuk memenuhi kebutuhan hidup masyarakatnya di tengah krisis ekonomi terburuk yang dihadapi negara kepulauan tersebut.

 

Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe mengatakan kepada parlemen, uang itu dibutuhkan untuk membeli bahan pokok seperti makanan, bahan bakar, dan pupuk. Mei lalu, Sri Lanka gagal membayar utang internasional untuk pertama kali dalam sejarahnya.

Baca Juga

Sri Lanka telah mengadakan pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional (IMF). Pada Selasa (7/6/2022). Wickremesinghe yang juga menteri keuangan negara itu mengatakan, negaranya memerlukan lebih banyak uang tahun ini untuk memenuhi kebutuhan dasar.

Wickremesinghe mengatakan, negara yang berpenduduk sekitar 22 juta jiwa itu membutuhkan 3,3 miliar dolar AS untuk impor bahan bakar, 900 juta dolar AS untuk makanan, 600 juta dolar AS untuk pupuk, dan 250 juta dolar AS untuk gas.

PBB berencana membuat imbauan di seluruh dunia untuk membantu Sri Lanka. Lembaga internasional itu juga telah menjanjikan 48 juta dolar AS untuk memenuhi kebutuhan makanan, pertanian dan perawatan kesehatan.

Wickremesinghe memperingatkan pelaku bisnis dan kalangan pekerja terkait kemungkinan perlambatan pembayaran upah. Akibat krisis ini, dana harus dialihkan untuk membayar persediaan makanan.

"Banyak orang akan kekurangan makanan, jadi program makanan yang kami rintis akan memastikan bahwa semua keluarga, bahkan jika mereka tidak memiliki pendapatan, mereka akan memiliki makanan," kata Wickremesinghe dikutip BBC.

Sri Lanka sedang berjuang mengatasi krisis ekonomi terburuknya sejak memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada 1948. Ekonomi negara itu terpukul keras oleh pandemi, kenaikan harga energi, dan pemotongan pajak populis.

Kekurangan obat-obatan, bahan bakar, dan kebutuhan pokok lainnya juga telah mendorong biaya hidup ke rekor tertinggi. Tingkat inflasi naik 39,1 persen yoy pada Mei. Pada saat yang sama, harga pangan di kota terbesarnya Kolombo meningkat 57,4 persen.

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile