Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

20 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Telkom Pastikan Pengembangan Pusat Data Jadi Tantangan Bisnis ke Depan

Kamis 09 Jun 2022 16:15 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Direktur Utama Telkom Ririek Adriansyah bersama jajaran direksi menjawab pertanyaan wartawan usai melaksanakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) Tahun Buku 2021 PT Telkom Indonesia di Jakarta, Jumat (27/5/2022). Pemegang saham PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM) menyetujui pembagian dividen tunai sebesar Rp 14,86 triliun atau setara 60 persen dari laba bersih perseroan tahun buku 2021, sedangkan 40 persen atau Rp 9,9 triliun akan digunakan sebagai laba ditahan dan digunakan untuk pengembangan usaha perseroan di bidang digital connectivity serta digital services, di antaranya penguatan data center dan kapabilitas cloud.

Direktur Utama Telkom Ririek Adriansyah bersama jajaran direksi menjawab pertanyaan wartawan usai melaksanakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) Tahun Buku 2021 PT Telkom Indonesia di Jakarta, Jumat (27/5/2022). Pemegang saham PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM) menyetujui pembagian dividen tunai sebesar Rp 14,86 triliun atau setara 60 persen dari laba bersih perseroan tahun buku 2021, sedangkan 40 persen atau Rp 9,9 triliun akan digunakan sebagai laba ditahan dan digunakan untuk pengembangan usaha perseroan di bidang digital connectivity serta digital services, di antaranya penguatan data center dan kapabilitas cloud.

Foto: Dok Telkom
Potensi Grup Telkom berekspansi ke data center atau pusat data dinilai sangat besar

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN - Direktur Utama PT Telkom Indonesia (Persero) Ririek Adriansyah memastikan pengembangan pusat data (data center)untuk mengantisipasi potensi pertumbuhan digital menjadi salah satu jadi tantangan bisnis perseroan ke depan.

"Dalam kondisi saat ini, bisnis telekomunikasi akan menghadapi tantangan yang sama, tapi Telkom akan bersiap untuk masa depan," katanya dalam diskusi di Sleman, DI Yogyakarta, Kamis (9/6/2022).

Baca Juga

Ririek memastikan konsolidasi data center ini dibutuhkan, termasuk melalui kolaborasi dengan Microsoft, seiring dengan pertumbuhan perusahaan rintisan (start up) yang makin pesat di Indonesia. "Kita juga berkolaborasi untuk mengembangkan bisnis di regional dengan Singtel dan kemungkinan untuk membangun Batam Data Center untuk menggapai potensi pasar dari Singapura," terangnya.

Menurut dia, Batam menjadi salah satu potensi karena Singapura sedang melakukan moratorium untuk membangun pusat data baru dan memiliki lokasi yang strategis mengingat Selat Malaka mempunyai banyak jaringan kabel optik. Ia pun menambahkan salah satu pembentukan pusat data baru tersebut nantinya akan dilakukan di lahan Ibu Kota Negara Nusantara seiring dengan kemungkinan kota baru tersebut memanfaatkan sepenuhnya teknologi digital dan ramah lingkungan.

"Kita intens terus diskusinya, kalau angka dan kapasitas berapa belum tahu persisnya. Termasuk letak ukurannya belum ada, karena unit IKN ini masih fokus budgetnya dari APBN," kata Ririek.

CEO NeutraDC Andreuw Th menambahkan potensi Grup Telkom untuk ekspansi ke data center sangat besar karena bisnis e-commerce akan menjadi tulang punggung perekonomian di masa depan. Ia pun memastikan saat ini Indonesia, sebagai salah satu pengguna internet terbesar di Asia Tenggara, mempunyai potensi permintaan yang tinggi atas pusat data di kawasan, atau hanya kalah dari India.

"Telkom Data Center akan terus meningkatkan kapasitas hingga 400 MW yang didukung dengan pemanfaatan energi baru terbarukan pada 2030," kata Andreuw.

Sebagai anak usaha Telkom yang menyediakan layanan data center berkategori hyperscale hingga edge, NeutraDC saat ini sudah menyiapkan pusat data di Cikarang yang total TI load bisa mencapai 51 MW. Terkait rencana pembangunan pusat data di Batam dan Manado, Andreuw mengakui rencana tersebut untuk menangkap peluang besar dari perekonomian digital yang sedang tumbuh di wilayah tersebut.

"Saat ini ada market overflow, setelah Singapura melakukan moratorium tidak menambah data center. Padahal ada potensi besar untuk menangkap market dari Indonesia maupun pelaku global di Singapura," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile