Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

14 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Rais Aam PBNU Kenang KH Dimyati Rois Suka Bergaul dengan Siapa pun

Sabtu 11 Jun 2022 07:33 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Rais Aam PBNU, KH Miftachul Akhyar, menyampaikan duka mendalam atas wafatnya KH Dimyati Rois pada Jumat (10/6/2022).

Rais Aam PBNU, KH Miftachul Akhyar, menyampaikan duka mendalam atas wafatnya KH Dimyati Rois pada Jumat (10/6/2022).

Foto: Istimewa
KH Dimyati Rois wafat pada Jumat (10/6/2022) dini hari

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA— Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PB NU), KH Miftachul Akhyar, mengenang KH Dimyati Rois yang memiliki kepribadian suka bergaul dengan siapa pun.

"Beliau menunjukkan bukti bahwa ulama harus hadir di manapun sebagai pelayan umat," ujarnya KH Miftachul Akhyar mengenang figur KH Dimyati Rois yang wafat pada Jumat (11/6/2022) dini hari. 

Baca Juga

KH Dimyati Rois yang juga Mustasyar PBNU wafat di Rumah Sakit Tlogorejo, Semarang, pada Jumat dini hari (10/6/2022).

Menurut Kiai Miftach, sapaan akrabnya, semasa hidup Kiai Dimyati Rois dikenal memiliki pribadi yang penuh dengan kesederhanaan. Salah satunya dari caranya berpakaian.

Selain itu, Kiai Dimyati Rois terkenal sebagai seorang yang sabar, pemurah dan ramah. "Beliau itu tidak mengajarkan sesuatu yang tak beliau kerjakan, dengan kata lain segala sesuatu yang diberikan pada santri telah atau sedang ia kerjakan sendiri," ucap dia.

Hal ini, kata dia, menjadi salah satu faktor yang membuat masyarakat simpatik terhadap kepribadian Kiai Dimyati, sehingga petuah dan ajaran-ajarannya dapat langsung diterima serta sangat diperhatikan.

Tak itu saja, Kiai Miftach yang juga Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia  tersebut mengenal Kiai Dimyati sebagai seorang ulama yang sangat tawadhu.

"Sulit kita menemukan padanannya, bahkan justru semakin jelas dalam maqom ketinggian ilmu yang beliau miliki," katanya. "Dan tentu masih banyak lagi keistimewaan beliau yang tak cukup diterangkan di sini," kata Kiai Miftach.

Pimpinan Pondok Pesantren Miftachus Sunnah Kedung Tarukan Surabaya itu berdoa agar keluarga yang ditinggalkan sabar dan bisa melanjutkan keunggulan-keunggulan dari maziyah yang sangat istimewa.

Menurut Kiai Miftach, semasa ulama hidup maka masyarakat dapat mencari ilmu, memetik hikmah dan mengambil keteladanan dan sebagainya.

"Sebaliknya, ketika ulama wafat maka hilanglah semua nikmat itu. Hal ini juga disabdakan oleh Rasulullah SAW dalam Hadist Riwayat Ad-Darimi, ath-Thabarani Nomor 7831 dari Abu Umamah. Al Allamah KH Dimyati Rois adalah sosok ulama tersebut," katanya.     

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile